Jika remaja lain gemar membuka banyak akaun di media sosial, hal ini begitu berbeza dengan Raja Nur Fatihah Raja Asari, 20 tahun yang dinobatkan sebagai pelajar terbaik sekolahnya, Sekolah Menengah Kebangsaan Saujana, Setiu, Terengganu (SEMJANA)  dalam keputusan Sijil Tinggi Pelajaran Malaysia (STPM) 2017 yang diumumkan semalam.

Bukan saja kejayaan itu menggembirakan dirinya dan keluarga namun remaja ini telah memecahkan rekod sekolahnya sendiri kerana semenjak Pra U diperkenalkan di sekolahnya sejak 10 tahun lalu, belum ada lagi pelajar mencapai NGPK 4.0 dan Fatihah telah memecahkan rekod berkenaan semalam.

Mengambil 4 mata pelajaran iaitu Bahasa Melayu, Geografi, Pengajian Am dan Pengajian Perniagaan, Fatihah memperoleh straight A bagi kesemua subjek tersebut.

Malah sepanjang setahun setengah pengajian di SMK Saujana ini, semasa ujian semester 1, dia memperoleh 3 A 1 B (bagi Pengajian Am). Namun di semester 2, dia memperoleh 4 A dan kemudian mengulang kembali mata pelajaran Pengajian Am sebelum memperoleh A bagi ujian tersebut. Ini bermakna dia memperoleh kesemua A dan NGPKnya adalah 4.0.

Fatihah memperoleh 4.0 sekaligus menjadikan dirinya antara 23 calon terbaik dari seluruh negeri Terengganu bagi STPM 2017

 

Inilah result STPM yang diterimanya semalam

Berkali-kali mengucapkan rasa syukur ke hadrat Illahi di atas keputusan diterimanya semalam, ketika dihubungi melalui telefon oleh Remaja, anak sulung  dari 3 beradik dan anak kepada petani ini  berkata, dia memcabar dirinya sendiri dan mengikut nasihat emaknya untuk berusaha bersungguh-sungguh untuk ujian ini.

IKLAN

Ditanya apa resipi kejayaannya, kata Fatihah, dia yang sukakan suasana sunyi akan bangun pada jam 4 pagi untuk solat dan kemudian menelaah pelajaran.

“Belajar di tingkatan enam ini memerlukan pelajar banyak penghafalan. Jadi selain bangun solat tahajut, saya sukakan suasana pagi yang hening untuk menghafal. Lagi pun saya tak suka belajar dalam suasana bising. Biasa saja akan belajar sehingga terus ke sekolah,” katanya.

7 pelajar Semjana ini antara yang terbaik dari keseluruhan pelajar yang menerima result semalam

 

Tambah Fatihah lagi, memandangkan banyak kerja khusus perlu dilakukan, dia mengambil pendekatan untuk istiqomah dan menghormati para guru yang mengajarnya ilmu.

IKLAN

“Bagi saya, berbaik dengan guru yang banyak memberi tunjuk ajar adalah salah satu resipi kejayaan hari ini,” katanya memaklumkan, dia seorang yang kurang aktif di media sosial.

“Saya tak ada akuan FB, tak ada twitter, malah tak aktif pun di media sosial. Ini memberi ruang untuk saya terus belajar kerana saya banyak masa menelaah buku,” katanya yang mengakui lebih banyak bersikap “private” dan jenis tidak banyak cakap.

Begitu meminati Geografi, kata Fatihah, dia bercakap untuk memasuki UM atau USM bagi bidang pengajian Geologi atau paling tidak menjadi guru,” katanya ketika ditanya apakah cita-citanya.

Melahirkan rasa syukur dan gembira di atas keputusan yang diterimanya semalam

 

IKLAN

Di sebalik kejayaan dinikmatinya hasil usaha selama setahun setengah, kata Fatihah, semasa di tingkatan lima dahulu, dia yang belajar di kelas Sains mengakui tersilap memilih kursus semasa mengisi borang UPU.

“Result saya pun agak tersasar. Saya jangkakan dapat 10 A tetapi hanya 5 A sahaja. Kemudian saya pilih kursus yang mungkin tak sesuai dengan keputusan saya. Masa yang sama, saya dapat tawaran ke Pra U (tingakatan 6) dan masa yang sama ke Matrikulasi di Kelantan.

“Bila saya dapatkan nasihat emak, dia kata, belajar tingkatan 6 pun boleh. Tapi buat yang terbaik untuk diri sendiri. Sejak itulah saya nekad untuk mendapatkan result yang terbaik untuk saya dan menjadi kebangaan keluarga,” katanya yang mempunyai dua adik lelaki berusia 19 dan 13 tahun.

So, tahniah buat Fatihah dan buat semua yang mengambil keputusan semalam, good luck dari Remaja. Semoga mencapai kejayaan dalam kehidupan. Dan pastinya debaran pelajar SPM semakin memuncak kerana result akan diketahui pada 15 Mac ini.