Ingat boleh lari, tapi tak boleh bro..

 

Beberapa kawasan di sekitar Selangor telah dijadikan target oleh pihak polis semalam untuk melakukan rondaan berikutan larangan aktiviti kunjung-mengunjungi bermula Hari Raya kedua.

Menurut laporan Buletin Utama semalam di saluran TV3, antara kawasan yang sempat ditinjau oleh pihak polis adalah di sekitar Padang Jawa, Shah Alam.

‘Hint’ yang mudah dibaca oleh polis untuk mengetahui aktiviti open house sedang dilakukan adalah deretan kereta di hadapan kediaman tuan rumah.

IKLAN

Risikan pasukan pemantau ibu pejabat polis Shah Alam mendapati beberapa individu nyata berada di dalam rumah untuk berhari raya.

Antara tindakan spontan yang dilakukan oleh para pengunjung semasa rumah tersebut diserbu oleh pihak polis adalah menyorok dan melarikan diri. Mungkin kerana terkejut dengan ‘lawatan’ pihak berkuasa.

Walaupun mereka mendakwa kesemuanya adalah penduduk rumah tersebut, mereka terkantoi pula akibat tindakan cuba menyembunyikan diri pada awalnya. *Alamak gaiss*

IKLAN

Justeru, pihak polis masih bertolak ansur dan meminta mereka untuk bersurai segera apabila didapati bersalah melanggar kelonggaran yang ditetapkan kerajaan.

Kelonggaran tersebut hanya membenarkan aktiviti kunjung-mengunjung pada Hari Raya pertama.

Ada juga laporan media lain yang menceritakan bagaimana tuan rumah open house pada Hari Raya kedua dikenakan kompaun di beberapa daerah lain di sekitar Selangor setelah melanggar arahan.

IKLAN

Hhm, kita ikut sajalah arahan yang diberikan okay. Kami mengerti ramai yang ingin ‘lepas rindu’ pada Hari Raya.

Namun berkunjung ke rumah orang lain dan mengadakan open house bukanlah caranya memandangkan jumlah kes positif Covid-19 di Malaysia semalam pun telah meningkat sehingga 172 kes.

Alternatif yang boleh korang lakukan adalah untuk bertemu di restoran yang mengamalkan penjarakan tempat duduk. Walaupun duduk berasingan di tempat awam, kita masih boleh berinteraksi.

Atau lebih baik lagi untuk hanya duduk di rumah dan berinteraksi secara maya.

Jangan popularkan budaya open house pada tahun ini, kita enggan mempunyai kluster open house 14 hari dari sekarang.