Sejak beberapa hari lalu, bila menyebut isu pelarian Rohingya kita akan terbaca komen-komen negetif diberikan oleh rakyat tempatan. Ia seolah-olah menjadi kudis di hati warga Malaysia dengan sikap bangsa ini yang menuntut lebih dari apa sepatutnya hinggakan wujudnya jawatan “presiden” mewakili rakyat Malaysia menuntut kesemua pelarian ini dihantar balik dengan kadar segera.

Isu mengenai pelarian ini mula bermula apabila pihak TUDM berjaya memintas bot yang membawa pelarian ini di perairan Malaysia dan menunda mereka keluar. Dan apabila Pertubuhan Bukan Kerajaan (Ngo) bersuara yang mempertikaikan mengapa kita tidak berperikemanusian, sejak itulah isu mengenai pelarian Rohingya dipertikai satu persatu.

Kata orang kalau tak kena, mesti tak percaya. Perkongsian dari Anwar Suran yang juga Konsultan dari Cahaya Metafizik mengenai pengalamannya pernah berhadapan dengan etnik  ini sedikit sebanyak boleh memberikan pengajaran untuk kita renungi bersama

KISAH BENAR | Pengalaman Saya Dengan Etnik Rohingnya

Ketika pertama kali saya terdengar berita etnik Rohingnya di Myanmar dibantai teruk oleh tentera di negaranya beberapa tahun yang lepas, lantas saya terfikir sesuatu di minda: “ini mesti datangnya dari perangai kaum mereka sendiri, faktor agama mungkin nombor DUA!”.

Terus saya teringat peristiwa saya dengan etnik Rohingnya pada tahun 2001.

Kakak sulong saya telah membawa saya dan semua adik-beradik berjalan-jalan di Kota Bharu, Kelantan bermalam di Hotel Perdana. Ketika waktu sarapan pagi di Restoran terdekat, saya didatangi individu seperti bangsa ‘Bangladesh’ untuk meminta sedekah. Kakak sulong saya menjawab; “saya tiada duit kecil sekarang”. Tahukah tuan-tuan apa yang dibalas oleh orang Rohingnya itu?

“Pi raaa mabookkk!!!” sambil tangan tunjuk isyarat ‘blah’.

Saya bertanya kakak saya, orang itu warga apa? Kakak saya sendiri tidak pasti. Hendak kata Bangladesh macam bukan! Warga mereka sangat ramai di Kota Bharu pada tahun itu. Baiklah, cerita masih tidak tamat di sini..

Pada tahun 2013, saya merupakan pelajar masters di UiTM Shah Alam. Saya memang suka menulis thesis di KFC Seksyen-2 di bahagian tingkat atas sebab tenang dan tidak ramai orang.

Di sana saya didatangi ramai warga seperti ‘Bangladesh’ yang sama tidak berhenti-henti meminta sedekah sambil memaksa dan tidak mahu pergi selagi tidak dapat duit. Tidak mengapa, saya hulurkan sahaja beberapa yang saya mampu kepada setiap mereka yang meminta itu. Ianya berlarutan sehingga 3,4 hari.

IKLAN

Selang beberapa hari selepas itu, di tempat yang sama, saya didatangi lagi warga ‘Bangladesh’ iaitu orang yang sama meminta sedekah. Saya berkata kepada orang itu dengan nada lembut dan perlahan:

“Dik tak usahlah minta lagi duit dekat saya.. saya dah beri kamu 3,4 kali dah sebelum ni.. kalau nampak muka saya, usah menyapa saya lagi sebab saya sibuk ni.. saya hendak beri pada orang lain pulak yang tak pernah dapat lagi sebelum ni”.

Punyalah terkejut saya apa yang dibalas oleh orang itu! “Kamu ini orang Islamkan? Kenapa kamu kurang ajar dengan orang miskin macam saya? Saya cari rezeki halal! Awak solat tak? Kalau awak solat, saya yakin solat awak tak diterima Allah sebab awak angkuh dan sombong!”

Mula-mula saya terberdiri juga sambil niat hendak memberi beberapa tumbukan pada muka orang ‘Bangladesh’ itu sekuatnya, jari tangan saya sudah mula menggengam erat sehingga timbul urat-urat, tinggal untuk melepaskan tumbukan sahaja! Cuma saya berfikir kembali 3,4 kali lalu saya batalkan niat itu sebab tidak guna jika teruskan.

Dalam hati saya ketika itu “Ya Allah SWT, jika orang ini sebenarnya cukup wangnya untuk teruskan hidup dengan akhlak buruk macam ni, kau hukumilah dia Ya Allah! Berikanlah pengajaran!”.

Selepas 1-bulan berlalu akhirnya doa saya makbul! Ketika itu saya sedang makan tengahari di food court sebelah KFC yang sama. Saya terserempak dengan orang ‘Bangladesh’ yang pernah maki saya hari itu sambil sedang meminta sedekah selang di beberapa meja sebelah.

Tiba-tiba, orang itu diterjah dan ditahan dengan makcik tua peniaga di salah sebuah gerai; “kau ni berapa kali hah asyik ulang-ulang mintak duit kat tempat yang sama!! mari sini beg kau tu aku nak tengok berapa kau dah kutip setakat hari ni!”.

IKLAN

Makcik itu rentap beg orang itu sekuat hati dan ditaburkan semua duit itu di atas meja, lantas makcik itu kira laju-laju dan jumlahnya amatlah mengejutkan! Anggaran lebih dari RM300!

Makcik itu pun buat ‘announcement’ sambil tinggikan suara kepada orang yang sedang makan di seluruh lorong food court;

“Cuba korang semua tengok ini!! orang ni dah dapat kutipan lebih RM300 setakat pukul 3.00 petang! Aku yang berniaga penat macam ini pun tak dapat banyak ini! Bayangkan kalau RM300 x 7 hari = RM2,100 dan darab 4 minggu = RM8,400 sebulan! Tolonglah jangan bagi lagi kat bangsa ini!”

Beberapa hari kemudian, saya nampak 3,4 orang pekerja KFC (lelaki muda, mungkin waktu rehatnya) pula memukul orang itu dan duitnya kena ambil dengan pekerja KFC itu. Ianya berlarutan selama beberapa hari. Setiap kali orang itu meminta sedekah di KFC, duitnya pasti dirampas oleh pekerja KFC itu (di luar KFC). Saya yakin makcik itu telah menghasut beberapa orang pekerja food court dan pekerja KFC!

Pada tahun 2015, barulah saya dapat tahu bahawa warga ‘Bangladesh’ yang selalu meminta sedekah di Malaysia ini adalah etnik Rohingnya! Saya dapat tahu selepas menonton berita mereka dibantai teruk oleh tentera Myanmar malah kampungnya dibakar!

Saya tahu apa sebabnya! Sebab perangai mereka yang memiliki sifat sombong/berlagak, buruk akhlak dan mudah pijak kepala! Tidaklah semua tetapi mungkin majoriti?

MEREKA TIDAK PERNAH BERSYUKUR MALAH BESAR KEPALA

IKLAN

Ketika tahun 2017, saya ingin memulakan bisnes kecil-kecilan (sampingan) dengan menjual racun pepijat. Saya tidak mampu untuk menggajikan pekerja (operasi) dengan bayaran yang mahal sebab saya masih di fasa ‘start up’.

Bagi menjimatkan kos, saya mencari mana-mana warga Rohingnya yang masih muda (sekitar usia 20-an) di Shah Alam yang sedang meminta sedekah. Setiap kali terserempak, saya tawarkan mereka pekerjaan dengan gaji RM700 sebulan dan duit makan tengahari saya belanja.

Subhanallah, lebih dari 10-orang saya jumpa, semua TOLAK! Akhirnya kawan saya sendiri yang menerima pekerjaan itu dan tidak kisah saya bayar beliau berapa pun! Warga Rohingnya semua MENOLAK sebab meminta sedekah jauh lebih mudah, enjoy dan masyuukk!

Semenjak dari itulah saya mendengar pelbagai berita buruk tentang etnik Rohingnya, kerja nak mudah, penipu dan berdrama itu permainan mereka (mungkin tidak semua tetapi majoriti). Kenapa kaum mereka amat teruk diduga oleh Allah SWT mungkin kerana PERANGAI MEREKA SENDIRI? Wallahualam!

Saya tidaklah pukul rata, cuma bacalah sendiri pendapat/pengalaman orang di bahagian komen dan review-lah.

#NOTA: Mereka ini terlalu gemar meludah secara public. Kalau mereka meludah di atas tanah, rumput atau jalan tiada masalah TETAPI mereka suka meludah di dinding malah di atas kaki lima bermozek pun diludahnya!

Meludah ini bukan orang Rohingnya sahaja, Bangladesh dan Nepal pun sama.

**Mana-mana yang kata mereka ini umat Islam dan se-akidah, mesti dikasihani/disayangi, saya doakan anak-anak mereka kelak berjodohan dengan etnik Rohingnya inshaAllah! Doa saya baikkan? Positifkan? Amiinnn.

***Kita bukan benci etnik Rohingnya yang sedang diseksa di Myanmar tetapi kita benci dengan majoriti kaum mereka yang ‘berperangai’ di Malaysia ini. Benci perangai dan benci bangsa itu berbeza. Usah salah faham dan mahu putar belit.