Tidak dinafikan, industri seni sering menjadi tumpuan ramai. Baik di Hollywood, Bolllywood mahu pun di negara ini.Apa saja yang dilakukan oleh artis juga menjadi ikutan peminat. Banyak hal negetif dan positif yang ditonjolkan oleh artis ketika bergelar anak seni.

Dalam pada itu, juri tetap Pencarian Hero Remaja 2020, Dato Hans Isaac yang juga Pengerusi Finas berkata nilai standard seorang artis tidak boleh disama ratakan dengan artis lain.

“Misalannya kalau ada yang berpenampilan negetif, buat hal dan sebagainya tidak seharusnya orang ramai melabelkan semua artis sama. Tidak adil dan kejam kalau kita meletakkan standard begitu dan orang ramai melabel semua artis adalah sama,”katanya menjawap soalan mengapa masih wujud double standard orang ramai mengenai kerjaya sebagai anak seni.


Jelas Dato Hans Isaac, bidang seni adalah satu kerjaya dan mungkin disebabkan penampilan artis lebih banyak diperkatakan, orang ramai membuat persespsi mereka tersendiri.

“Salah satu sebab saya bersetuju menjadi juri tetap Pencarian Hero Remaja 2020 di sebalik kesibukan kerjaya saya yang sentiasa bermesyuarat ialah, saya ingin menyampaikan ilmu yang saya tahu ini untuk bersama generasi muda ini.

“Niat saya, kalau dari 12 penyertaan sekurang-kurangnya 5 darinya satu hari nanti akan ada dalam industri. Kalau tak kenang apa ilmu yang saya curahkan pun tak mengapa tetapi sekurang-kurangnya saya tahu sudah ada pelapis baru dalam industri ini. Kita tidak di mana mereka 10 tahun akan datang dan tak mustahil ada antaranya berjaya mencipta nama ke peringkat lebih besar.



“Namun sebelum itu, mereka kena tahu apa yang mahu cari dalam industri ini. Kalau nak cari glamor itu mungkin salah. Paling utama, kena tahu sebab mengapa mereka memilih berada dalam industri,”katanya yang mengharapkan barisan peserta Pencarian Hero Remaja 2020 ini sukses dalam bidang mereka ceburi.

Pencarian Hero Remaja 2020 menyaksikan Dato Hans Isaac Bersama Scha Al Yahya bertindak sebagai juri tetap pertandingan sementara Ain Edruce terpilih sebagai pengacara