Zaman moden ini susah untuk generasi muda mempercayai wujudnya saka atau dalam istilah orang lama-lama penjaga keturunan keluarga.

Dalam carian di Wikipedia, perkataan saka merujuk kepada  kepada sejenis makhluk halus kemungkinannya dari golongan jin/ syaitan yang dipelihara bagi tujuan memeliharakan diri.

Saka ini dikatakan terdapat dalam pelbagai bentuk dan rupa. Saka ini biasanya diwarisi turun-temurun oleh waris walaupun tanpa pengetahuan mereka. Saka ini biasanya perlu dijaga dengan dijamu acak (telur, ayam panggang, pulut kuning sesuai menurut persetujuan tuan asalnya.

Biasanya pemilik saka akan memanggil saka mereka dengan pelbagai panggilan termasuk akuan, datuk, sahabat, pendamping dan lain-lain panggilan.

Saka ini perlu diwariskan kepada orang lain sebelum tuannya mati. Sekiranya tidak, pemilik saka sukar mati atau sakanya membuat onar dengan mengganggu jiran-jiran pemilik lamanya.

Ada filem-filem Melayu mengisahkan tentang saka harimau dan hal ini adalah benar-benar berlaku. Gambar hiasan filem

Pada kebiasaannya saka ini diwarisi di kalangan keluarga pemilik asal tetapi terdapat juga pendapat yang menyatakan bahawa saka ini boleh diwariskan kepada kepada sesiapa saja dan cara mewariskan saka pula terdiri sama ada menerusi perbuatan seperti bersalaman atau menerusi lafaz seperti: “engkaulah sahabat aku dunia dan akhirat. Seramkan!!!

Lasminah berpengalaman 20 tahun memandikan jenazah di hospital di ibu kota. Masa yang sama, dirinya mampu membuang saka dan mampu melakukan perawatan islam

REMAJA berkesempatan menemuramah Lasminah Lajsiraj, 59 tahun yang merupakan tukang mandi jenazah wanita di salah sebuah hospital di ibu kota. Berpengalaman luas dalam urusan fardu kifayah sejak 20 tahun lalu, jelas Lasminah dia punya banyak pengalaman untuk dikongsi bersama.

Menurutnya, sekitar dua minggu lalu dia menyaksikan seorang ibu tua berusia 80 tahun azab saat berhadapan sakaratulmaut gara-gara saka peliharaannya marah kerana tiada pewaris jika ibu tua berkenaan meninggal.

Jelasnya, dia berkongsi kisah ini sekadar pengajaran di mana anak-anak perlu berhati-hati sekiranya melihat ibu bapa sakit lama, sudah puas diubati namun seperti tiada tanda-tanda mahu meninggal.Masa yang sama, ada barangan lama yang cuba diberi kepada anak-anak iaitu tanda pertukaran penjaga bagi saka.

Lasminah akui arwah azab sebelum meninggal. Malah ketika dimandikan wajahnya nampak serabut dan urusan juga tidak berjalan lancar. Penuh dengan kemarahan
Orang tua zaman dahulu ada penjaganya iaitu saka. Namun bila sudah uzur mereka mahu lepaskan saka tersebut kepada anak-anak pewaris sah. gambar hiasan

KIsah ini bermula apabila anak-anak arwah datang bertemu saya. Katanya dia berasa lain macam melihat emak sudah uzur, sakit berkali-kali tapi seperti susah hendak meninggal.

IKLAN

“Ketika saya pegang badan warga emas ini, terasa saka itu melayang keluar. Biasanya peliharaan ini tidak tahan dengan bacaan ayat suci al-Quran. Ketika itu dia mengaku sudah membuang sakanya tetapi saya dapat rasakan masih ada lagi. Masa yang sama, saya dapat rasakan saka ini mahu berpindah ke anak perempuannya. Masa yang sama anaknya takut dan tak mahu.

“Saya pagarkan kesemua anak-anaknya kerana dalam ramai-ramai anak arwah, ada seorang anak perempuan paling disukai saka  ini kerana jujur.

Sampaikan satu ketika, emaknya dimasukkan ke hospital. Keadaannya nampak nazak, sudah dipasangkan tiub makanan  tapi kelihatan seperti susah hendak meninggal.

“Anaknya hubungi saya lagi. Saya buatkan ibunya air tawar dan selepas air tawar itu masuk melalui tiub, tubuh arwah seperti tergoncang-goncang dalam keadaan menggigil sebelum sakaratul maut mencabut nyawa arwah. Masa yang sama, anak perempuan itu dapat melihat satu bayangan menakutkan sedang mencangkung dan duduk di perut ibunya dan sedang mencakar tubuh emaknya ketika nazak itu. Dia juga nampak perut emaknya dibelah-belah oleh jin berkenaan.

Sambung Lasminah lagi, anak perempuan arwah adaa menelefon dirinya tentang perkara dia nampak itu.

“Dan saya maklumkan padanya jangan takut kerana makhluk itu memang cuba menakutkannya untuk dia berkata ya supaya saka ini boleh berpindah tubuh.

IKLAN

Tak ada orang nak urus jenazah pun

Jika ziarah jenazah adalah fardu kifayah tetapi dalam kematian arwah ini banyak perkara-perkara pelik terjadi. Jika kematiannya terjadi sekitar jam 2.30 petang, tetapi dalam tempoh itu jenazahnya seakan dibiarkan sepi.

Jelas Lasminah, dia memang sudah bersedia kerana dapat merasakan saka akan cuba memasuki dan merasuk orang sekeliling.

“Bayangkan dari jam 2 lebih dia meninggal, walau saya menggesa orang ramai untuk menyegerakan mandi jenazah, namun ada saja halangan. Tiada ada orang datang nak uruskan. Anak-anak juga bertolak-tolak. Pemandu van jenazah juga seperti ada hal. Pendek kata semua seperti menolak dan ada urusan. Wajah arwah juga nampak kusut dan serabut seolah-olah menghadap sakaratulmaut yang begitu azab!

IKLAN

Tambahnya lagi, dari jam dua lebih sekitar empat lebih barulah ada, itupun hanya seorang tukang mandi jenazah yang datang, itupun selepas ditolak-tolak. Namun gangguan saka ini kata Lasminah, turut menggangu urusan memandikan  arwah.

“Saya sendiri dimarahi oleh tukang mandi jenazah tu. Ada beberapa caranya yang salah.Bila ditegur seakan melenting malah dia siap merampas minyak wangi calitan akhir dari anak arwah. Masa saya beritahu tentang istinjak lebih afdal anak perempuan lakukan, katanya itu bahagian dia, hak dia.

“Macam-macam berlaku termasuk dia tolak tangannya ke dada saya. Hal yang tak pernah berlaku. Masa yang sama, anak perempuannya nampak perempuan berambut Panjang mencangkung di tepi bukit. Matanya tepat ke arah jenazah.

Walau saya tahu sebab-sebab terjadi, saya tak mahu cerita, tak mahu buka aib arwah. Saya sudah pagarkan kawasan sekeliling. Sudahnya majlis habis hampi r jam 8 malam. Sudah malam namun pengkebumian dilakukan juga.

Änak arwah yang menjadi sasaran saka itu pula menggigil ketakutan. Saya suruh dia datang mandi di rumah untuk saya mandikan dirinya dan larang dia ke kubur.

Sebenarnya generasi muda hari ini tak akan faham soal saka kerana ia peninggalan orang lama tapi anak-anak yang menjadi pewaris kerana pilihan salah ibu bapa zaman dahulu.

Nasihat Lasminah, jangan sesekali mengambil barangan tinggalan lama orang tua-tua atau berkata ya pada barangan diterima kerana dikhuatiri pemindahan saka.