Di saat beberapa buah negara sudah mulai memberi kelonggaran pergerakan di sebalik ancaman COVID-19 malah sudah ada aura-ura alam persekolahan akan dibuka semula terutama di Malaysia (bagi pelajar tingkatan 5 dan 6), negara jiran Filipina mengambil pendekatan berbeza.

Jelas Presidennya, Rodrigo Dutarte semua sekolah yang melibatkan 25 juta murid tidak akan dibuka sehinggalah virus corona ini ditemui kerana dirinya tidak mahu membahayakan nyawa para pelajar. Ada ura-ura sebelum ini sekolah akan dibuka kembali pada Ogos selepas mulai bercuti mulai Mac tetapi beliau melihat pembukaan sekolah adalah satu risiko yang amat besar.

Menurut Presiden yang terkenal dengan gelaran “The Punisher” ini, pembukaan semula sekolah disaat vaksin belum ditemui adalah satu risiko besar. “Kecuali saya yakin benar-benar selamat maka hal ini akan dipertimbangkan,” katanya dalam satu wawancara dengan AFP semalam.

IKLAN

“Bagi saya virus vaksin corona ini paling utama. Jika vaksin itu ditemui tiada masalah lagi,”katanya lagi dalam wawancara tersebut.



IKLAN

Setakat hari ini, belum ada lagi penawar bagi COVID-19 malah rakyat sentiasa diingatkan tentang New Norma di mana mereka perlu melakukan penjarakan sosial, mengamalkan kebersihan tangan, memakai penutup mulut dan lebih baik duduk di rumah berbanding keluar tanpa arah tujuan.

Dalam memastikan tiada pelajar yang terus tercicir disebabkan sudah lama tidak bersekolah, Presiden Dutarte turut menggalakkan pembelajaran secara langsung di alam maya. Namun isu kemiskinan terutama di kawasan penempatan dan kekurangan kemudahan jaringan lebar mengakibatkan isu alam persekolahan ini boleh mengakibatkan lebih ramai pelajar tercicir.

IKLAN

Filipina mencatatkan 14,300 kes dengan 873 orang meninggal akibat wabak ini.

Apa pendapat korang ya tentang hal alam persekolahan ini? Bolehkah dibuka atau ditangguhkan hingga dunia betul-betul sudah selamat?