Petua Imam Ghazali Memburu Malam Lailatul Qadar, Beruntung Siapa Rebut

4953

 

Pejam celik, pejam celik; bak kata Iman Troye.

 

Tanpa sedar, kita sudah pun berada di 10 malam terakhir Ramadan.

Jika ramai beranggapan Ramadan hanya menahan lapar dan dahaya, ternyata kita antara insan kerugian. Ini kerana Allah menjadikan Ramadan khusus untuk umat islam pada akhir zaman merebut seberapa banyak pahala sebagai bekalan di hari akhirat kelak.

Kalau nak diikutkan, kita adalah umat yang umurnya tidak panjang berbanding umat terdahulu yang dikatakan mampu hidup hingga 1000 tahun lamanya. Justery mereka berpeluang beribadah lebih lama kepada Allah berbanding kita.

Sabda baginda Nabi Muhammad SAW, apabila memasuki 10 malam terakhir, baginda akan memperlebihkan amalan kerana Allah akan mengabulkan semua doa-doa hambaNya.

“Rasulullah S.W.T. sangat giat beribadah di bulan Ramadan melebihi ibadahnya di bulan yang lain, dan pada sepuluh malam terakhirnya beliau lebih giat lagi melebihi hari lainnya.”

Hadis Riwayat Muslim

Sepanjang 10 malam terakhir ini, di dalamnya terdapat satu malam yang disebut sebagai Malam Lailatul Qadar yakni malam seribu bulan. Barang siapa yang mendapat kebaikan daripada salah saty malam ganjil ini amatlah beruntung.

IKLAN

Seseorang yang beribadat pada malam itu dikatakan seolah-olah telah beribadat selama 83 tahun. Insan terpilih itu juga turut akan diampunkan dosa-dosanya yang lampau.

Adakah benar malam Lailatul Qadar jatuh pada 21, 23, 25, 27 atau 29 Ramadan saja pada setiap tahun? Wallahualam.

Apa yang pasti, hanya orang yang berusaha mengimarahkannya sahaja akan merasai nikmat beribadat pada malam tersebut.

Salah satu petua yang dikongsikan oleh Imam Ghazali dan lain-lain ulama untuk mencari malam Lailatul Qadar adalah ia boleh ditemui berpandukan kepada tarikh permulaan puasa atau awal Ramadhan, seperti kaedah berikut:

* Jika awal Ramadannya jatuh pada hari Ahad atau Rabu: Lailatul Qadarnya pada malam yang ke-29.

IKLAN

* Jika awal Ramadannya jatuh pada hari Isnin: Lailatul Qadarnya pada malam yang ke-21.

* Jika awal Ramadannya jatuh pada hari Selasa atau Jumaat: Lailatul Qadarnya pada malam yang ke-27.

* Jika awal Ramadannya jatuh pada hari Khamis: Lailatul Qadarnya pada malam yang ke-25.

* Jika awal Ramadannya jatuh pada hari Sabtu: Lailatul Qadarnya pada malam yang ke-23.

Kata Syeikh Abu Hasan Syazili pula, semenjak mencapai usia baligh, beliau sentiasa dapat menghidupkan Lailatul Qadar pada malam yang tepat mengikut petua di atas.

Bagaimanapun, janganlah kita terlalu fokus untuk beribadat pada malam-malam ini sahaja. Rugi sekiranya korang berbuat sedemikian.

IKLAN

 

Tanda-tanda Malam Lailatul Qadar

Ini pula merupakan beberapa petanda malam Lailatul Qadar yang diturunkan sejak dahulu lagi.

1) Malam itu tenang, tidak dingin dan tidak panas.

2) Siangnya cahaya matahari warnanya pucat.

3) Pada malam itu, Malaikat Jibril akan menyalami orang yang beribadat dan tandanya adalah apabila kita tiba-tiba rasa sangat sayu dan kemudiannya menangis teresak-esak secara tiba-tiba.

Awal Ramadan kita pada tahun ini adalah pada 13 April lalu bersamaan dengan hari Selasa. Maka mengikut petua Imam Ghazali, InsyaAllah malam Lailatul Qadar adalah pada malam ke 27 iaitu pada hari Sabtu bersamaan dengan 8 Mei.

Namun, sebaiknya kita hidupkan malam-malam terakhir Ramadan agar kita mendapat kebaikan Lailatul Qadar.  Semoga Ramadan kali ini penuh bermakna.