Seorang pelajar di Universiti berprestij, Harvard memfailkan saman terhadap Perdana Menteri Uganda, Yoweri Museveni kerana block dirinya di Twitter.

Hillary Sseguya yang kini sedang melanjutkan pengajiannya dalam Ijazah Sarjana Hubungan Antarabangsa di Amerika Syarikat mendakwa perkara tersebut (block) melanggar haknya untuk mengakses maklumat mengenai negaranya.

Selain nama perdana Menteri, terdapat dua lagi nama pegawai awam yang dinamakan di dalam saman tersebut.

“Tweet perdana Menteri adalah informasi secara terus mengenai negara tersebut dan sebagai seorang warganegara Uganda yang tinggal di negara lain, saya ketinggalan informansi yang penting kepada saya,” katanya kepada CNN.

IKLAN

Sementara itu, wakil media dari Jabatan Perdana Menteri, Don Wanyama tidak mahu memberi kenyataan mengenai perkara tersebut.

“Kami tidak respon terhadap perkara di mahkamah kerana ia adalah subjudis. Tapi kami akan memberi respon di mahkamah jika perlu,” katanya.

IKLAN

Dalam pada itu, Jurucakap Kerajaan Uganda, Ofwono Opondo menerangkan sebab dia block pelajar tersebut di Twitter

“Ya, saya sedar saya block pelajar tersebut di Twitter kerana kata-katanya yang menyinggung perasaan, saya memang akan block mereka yang menyinggung perasaan sata dan saya tidak rasa bersalah langsung.

IKLAN

“Lagipun, pelajar tersebut tidak perlu bergantung kepada Twitter untuk mengetahui mengenai negaranya kerana dia boleh akses internet untuk mendapatkan infomasi,” katanya.

Sseguya pula berpendapat bahawa sebab dia kena block kerana komennya memangil perdana menteri sebagai dictator dan meminta Presiden Ghana untuk menggantikannya.