Sejak kecil, impiannya mahu bergelar arkitek.  Malah dia sudah pun peroleh Ijazah Sarjana Muda Sains Seni Bina dari Universiti Putra Malaysia (UPM) dua tahun lalu. Namun tiada siapa menduga perjalanan hidupnya.

Kemalangan di tempat kerja ketika membuat pemeriksaan bangunan, jatuh dari tingkat enam ke tingkat lima sehingga mengakibatkan otaknya membengkak sebelum doktor bertindak memotong sebahagian tempurung kepalanya (kemudian dipasang semula selepas enam bulan), koma dua minggu sebelum bed riding 6 bulan antara pengalaman sukar dilupakan.

Menurut Ibun Muhamad Harith Ibad bin Zaini, 26, kejadian menimpanya dua tahun lalu mengubah keseluruhan perjalanan hidupnya.

Beginilah keadaan Ibun ketika terlantar sakit sebelum ini.Koma dua minggu dan bed riding 6 bulan akibat kemalangan di tempat kerja
Ibun akui dia sentiasa mencari sisi positif untuk masa depan dirinya dan keluarga yang amat disayanginya

 

Berkongsi bagaimana kemalangan terjadi, jelas Ibun sebaik tamat peperiksaan akhir, sebagai anak sulung yang kehilangan ayah sejak remaja, dia memilih bekerja sementara di sebuah tapak pembinaan. Skop kerjanya perlu memeriksa bangunan setiap tingkat yang sudah disiapkan.

“Masa buat pemeriksaan itu keadaan agak gelap. Saya perlu ambil gambar untuk skop kerja. Semasa mengundur itulah, saya terjatuh dalam lubang laluan elektrik yang tidak ditutup dan kepala terhempas dahulu.

“Keadaan saya agak parah ketika itu. Ketika dibawa ke hospital keadaan saya agak teruk. Pemeriksaan doktor dapati otak saya membengkak kerana ada pendarahan. Saya koma dua minggu dan bed riding selama 6 bulan lamanya. Sebahagian tempurung kepala saya dibuka bagi membolehkan doktor memantau keadaan saya ketika itu.

“Akibat hentakan di kepala itu serta pendarahan dialami, sebahagian tubuh saya kehilangan fungsi. Ia umpama orang strok selain masalah saraf. Pengalaman ini benar-benar  sukar dilupakan,” katanya ketika dihubungi.

Jadi seorang yang berputus asa

Menetap di Johor dan bakal berpindah ke Kuala Lumpur dalam masa terdekat, kata Ibun, masalah dialami membuatkan dirinya hampir putus asa untuk meneruskan kehidupan yang masih panjang.

IKLAN

“Bayangkan, saya anak sulung. Saya patut bantu ibu selepas ketiadaan ayah. Saya minat dalam dunia pekerjaan tapi saya hanya mampu terbaring. Makan orang suapkan, nak mandi orang lapkan. Nak bangun orang tolong bangkitkan. Memang teruk sangat ketika itu.

“Jujurnya saya terlalu putus asa. Ada timbul perasaan kenapa Allah tak ambil saya nyawa saya. Biarlah saya tiada dari menyusahkan orang. Tapi mak selalu bagi semangat. Bila saya pandang muka adik-adik, saya tahu mereka perlukan saya.

“Terbaring dan tiada apa-apa pampasan kerja juga semakin membuatkan saya tertekan. Saya baru dua bulan kerja ketika itu. Langsung tiada pampasan. Sebab itulah saya semakin tertekan kerana tak boleh berbuat apa. Sampailah saya bertemu Tuan Haji Khalil dari Pertubuhan Pembela Mangsa Kemalangan Industri (PPMKI).

“Saya luahkan masalah saya. Bila dengar kata-kata semangatnya dan pembelaan yang PPMKI lakukan untuk saya yang berjawatan kontrak, tiada potongan sosco dari majiikan dan lain lagi, saya sangat lega. Kes saya kini bakal didengari di mahkamah selepas pihak PPMKI mengadakan pertemuan dengan majikan. Ia sebagai satu langkah untuk melindungi golongan seperti kami yang terlibat dalam kemalangan di tempat kerja,” katanya ketika dihubungi.

Ibunya, Noryati Abdul Gafar sentiasa memberi semangat untuknya bangkit dari kegagalan dan kesusahan
Ibun hanya mampu terbaring selama enam bulan akibat kemalangan di tempat kerja
Ibun bersyukur dengan kehidupan dijalaninya selepas ditimpa ujian besar

Rasa berdosa kalau lewat solat dua tiga minit

Sebagai manusia yang sering melakukan kesilapan, Ibun akui sebelum kemalangan dia hanya biasa-biasa dalam solat fardunya. Ada masa buat dan ada masa tertinggal dengan sengaja. Mungkin ketika itu, Ibun akui tiada sebarang masalah dalam kehidupannya.

“BIla saya kenang-kenang kembali betapa saya selalu mengabaikan solat sebelum ini terasa begitu berdosa dengan Allah taala. Kemalangan ini banyak mengejar saya erti bersyukur. Di saat saya terlantar, hampir tiada punya apa-apa tapi kasih sayang Allah tetap hadir dalam hidup saya. Kalau dulu saya fikir saya akan lumpuh sepenuhnya kerana masalah saraf ini tapi Allah tetap sayangkan saya.

IKLAN

Jelas Ibun, semasa koma dia ada kisah tersendiri yang ingin dikongsikan dengan mereka yang boleh mengambil iktibar akan kisah dirinya.

“JIka sebelum ini saya kata solat saya hanya biasa-biasa saja tetapi semasa koma saya dipertontonkan satu peristiwa. Dalam kejadian itu, saya lihat satu keluarga sedang bertekak. Namun di akhirnya, pemuda paling dewasa diseksa dengan sangat dahsyat  kerana gagal menjalankan tanggungjawabnya.

“Saya kaitkan kejadian itu  dengan dirinya saya sendiri. Sebelum itu saya sangat berputus asa dengan kehidupan. Tapi saya lihat dan tanya diri saya sendiri. Apa sumbangan saya terhadap keluarga selepas ayah tak ada?. Sayalah ketua keluarga sekarang dan kalau saya gagal menjaga emak dan adik, sayalah lelaki dewasa yang akan diseksa itu. Ini juga sebab mengapa saya bangkit, kuatkan semangat dan terus menjaga hubungan saya dengan Allah taala. Saya takut kalau saya gagal dan perlu menjawap dengan Allah di akhirat kelak,”katanya mengakui bila mana dia telah menjaga hubungan dengan Allah dengan sangat baik, sentiasa ada rezeki tidak disangka-sangka malah kesihatannya juga semakin pulih seperti sediakala.

Dalam pada itu, jelas Ibu, dia sentiasa memohon doa kepada Allah taala agar diberikan kekuatan kerana saya mahu membalas jasa mak yang jaga saya selama saya sakit. Saya juga dapat jawapan sebenar apa tugas saya sebagai abang kepada adik-adik. Hari ini saya terasa berdosa kalau melewat-lewatkan solat dalam dua tiga minit berlalu. Allah beri ujian, Allah beri kekuatan dan alhamdulillah, saya semakin boleh menerima kekurangan diri ini. Walau tak sesempurna mana tapi saya masih sihat di saat suatu ketika dahulu seperti tiada harapan,”katanya menzahirkan rasa syukurnya.

Memilih sukan lempar cakera dan lontar peluru namun jelas Ibun dia terpaksa lupakan segalanya kerana memilih untuk bekerja demi menyara ibu dan adiknya

Bergiat dalam sukan

IKLAN

Jelas Ibun, akibat kemalangan berlaku dan hilang upaya seperti golongan normal, dia akui sudah memperoleh kad sebagai golongan kurang upaya. Masa yang sama menyedari potensinya dalam bidang pekerjaan tidak seperti orang normal, Tuan Haji Khalil telah memberi galakan untuk dirinya menceburi bidang sukan bagi golongan OKU.

Jelas Ibun, dia bersyukur kerana acara lontar cakera dan peluru membuatkan dirinya layak di peringkat pemilihan bagi mewakili Malaysia di masa depan.

“Bukan senang untuk berlatih sukan. Malah saya telah diberi penerangan ketika di Majlis Sukan Negara di mana kami diterangkan elaun, tempat tinggal dan sebagainya. Tapi buat  buat masa ini saya terpaksa lupakan sukan kerana telah mendapat pekerjaan di sebuah syarikat swasta di Kota Damansara yang mesra untuk golongan OKU seperti saya,”katanya yang akan berpindah ke KL dalam masa terdekat.

Bagi Ibun, kejadian yang terjadi bukan pematah semangat biar semangatnya pernah luntur suatu ketika dahulu. Namun dia begitu bersyukur kerana nasibnya akan terbela selepas pihak PPMKI bertindak membelanya.

“Mungkin ramai tidak tahu tentang ini tapi alhamdulilllah, saya ditemui dengan PPMKI yang banyak membantu,”katanya mengharapkan perkongsian ceritanya ini mampu memberi semangat buat golongan kurang upaya sepertinya untuk bangkit semula selepas diuji.