Mulianya Hatimu Brader! Lelaki Sapu Sampah Tanpa Upah Untuk Lihat Bandar Taiping Kekal Bersih

2547

Kita dituntut untuk sentiasa berbuat kebaikan tanpa mengira masa dan waktu. Jika tidak glamor pada pandangan manusia, biarlah Allah memandangkan di akhirat kelak kerana setiap perbuatan yang baik akan dibalas dengan seribu kebaikan.

Perkongsian dari Majlis Perbandaran Taiping mengenai cerita brader Husin ini sememangnya sesuatu yang patut kita banggakan. Kerjanya hanya menjual sayur dengan upah tidak seberapa tetapi di masa lapangnya, brader kita ini sangat ringan tulang menyapu sampah sarap dan dedaun yang berguguran di sekitar Taiping demi memastikan ia sentiasa bersih.

Wow, kita orang di REMAJA salute dan bangga dengan sikap Brader Husin ini!

Brader Husin selalu dilihat menyapu dan membersihkan kawasan pejalan kaki antara IPD Taiping dan Galeri Perbandaran Taiping, iaitu di Jalan Ong Saik.

 

Brader Husin akui jiwanya tenang dan damai bila dapat membantu. Benarlah kata orang, bahagia ini sesuatu yang susah diterjemah dengan kata-kata kerana setiap orang berbeza pendapat

Sikap ringan tulang tanpa mendapat upah dari sesiapa ini secara tak langsung  membantu mengekalkan kedudukan Taiping sebagai bandar ke tiga terbaik di dunia dalam Anugerah 100 Destinasi Paling Lestari 2019 sempena International Toursismus-Borse (ITB) iaitu pameran perdagangan pengembaraan di Berlin, Jerman 6 Mac lalu.

Congrat sekali lagi Brader, Allah mengurniakan hati yang baik kepadamu. Sebabnya tak ramai mampu berbuat seperti dirinya. Buat kerja biarpun bukan kerjanya dan tanpa upah pula.

Baca perkongsian dari fb Majlis Perbandaran Taiping ini.

Puas memujuk dia untuk bergambar, berkali-kali ditolak. Alasannya? Segan dan tak mahu glamer, katanya. Setelah diterangkan kisahnya akan ditulis dan dikongsi dalam fb MPT sebagai inspirasi dan teladan kepada masyarakat, beliau senyum tanda setuju tapi bersyarat, hanya gambar sahaja.

“Sumbangan tenaga saya kecil sahaja, hati rasa tenang bila dapat membantu”, ujarnya merendah diri. Begitulah karektor Husin bin Kasim, anak kelahiran Johor kini tinggal di Taiping bersama-sama ibunya yang sedang uzur kerana usia yang lanjut.

Berusaha berniaga secara kecil-kecilan untuk menampung hidupnya dan ibu yang sudah tua
Brader Husin menjual sayur kampung dan kelapa. Kalau ada orang bagi upah menyapu dia akan terima dan anggap itu rezeki dari Allah taala.

Apa yang menarik tentang Husin ini ialah beliau tiada pekerjaan tetap dan menyara kehidupan dengan menjual sayur-sayuran dan ulam-ulaman serta buah kelapa yang dikutip dari kawasan-kawasan sekitar Taiping.

Dalam masa yang sama, Hussin selalu dilihat menyapu dan membersihkan kawasan pejalan kaki antara IPD Taiping dan Galeri Perbandaran Taiping, iaitu di Jalan Ong Saik.

Dahulu jalan ini kotor dan kurang terurus kerana daun-daun gugur selain sikap pengotor orang suka buang sampah tapi kini sudah bersih. KIta lalu pun rasa tenangkan kalau bersih2 begini

Sebelum ini, jalan tersebut selalu dilihat kurang terurus kerana daun- daun pokok yang gugur menutupi lubang laluan air hujan ke longkang.

Memburukkan keadaan, kawasan laluan orang ramai ini juga sering dipenuhi sampah seperti plastik minuman, bekas botol minuman, kertas, plastik makanan dan sebagainya.

Bila ditanya, kenapa dia melakukan kerja-kerja tambahan ini sedangkan dia boleh terus mencari rezeki bila ada masa terluang? Bagi Husin, sebagai warga Taiping, dia suka melihat Taiping bersih dan terpanggil untuk berbakti dengan cara tersendiri.

Ada kalanya jika tidak berkesempatan membersihkan pada waktu siang, dia akan mengorbankan waktu malamnya membersihkan kawasan tersebut. Husin juga sering dilihat membantu mengemaskan ikatan tali kain rentang (banner) yang hampir terlucut kerana matanya tidak tahan melihat kain rentang yang longgar dan hampir tercabut.

Brader Husin mengimpikan sebuah motosikal untuk memudahkan urusannya berbanding basikal yang sudah tua

Dia tidak mengenakan upah untuk kerja-kerja ini, tapi jika ada rezeki yang dihulur oleh individu yang berhati mulia, Husin terima dengan ikhlas.

Bila ditanya, apakah impiannya? Husin berkata dia ingin terus menjaga ibunya dan mengimpikan untuk memiliki sebuah motorsikal agar dapat mengurus masa dengan melakukan banyak kerja untuk dirinya dan untuk membantu masyarakat yang memerlukan bantuannya.

“Dengan motorsikal, pergerakan saya akan lebih pantas, dan jimat masa”, ujarnya sambil berdiri di sebelah basikal tuanya yang banyak berjasa.

Ini adalah secebis kisah seorang warga Taiping yang sayangkan Taiping dan melakukan sesuatu yang baik untuk kesejahteraan Taiping mengikut cara dan kemampuannya. Jika anda mengenali individu yang mempunyai sikap yang positif seperti Husin, sila maklum kepada Admin untuk kita berkongsi cerita kisah teladan yang bermanfaat.

 

CER KOMEN SIKIT