Dalam arena pendidikan, menjadi impian setiap pelajar untuk memperoleh segulung ijazah sarjana dan sekaligus memiliki PhD yang membolehkan diri digelar sebagai seorang doktor falsafah. Namun perjalanan ini bukanlah semudah mendapatkan ijazah sarjana muda. Banyak kajian, pembacaan dan juga penulisan yang perlu dilakukan.

Terbaru selebirti terkenal Korea, Hong Jin Young telah meminta maaf dan mengaku telah melakukan plagiarism untuk mendapatkan ijazah sarjana dalam bidang pelaburan sekaligus melayakknya menyambung dan menyempurnakan pengajian peringan PhD dalam Pengurusan Perniagaan dari Chosun University pada tahun 2012.

Isu ini timbul pada 5 November 2020 apabila tesis untuk program ijazah sarjana yang dihasilkannya telah mendapat 74% sumber plagiat apabila dimasukkan ke dalam sistem ‘Copy Killer’. Walaupun begitu, pihak pengurusannya menafikan tuduhan itu dengan menyatakan bahawa sistem ‘copy killer’ tidak wujud pada tahun 2009 ketika tesis tersebut diperiksa oleh badan peperiksaan.

Setelah percubaan menafikan yang dia melakukan plagiat. Akhirnya pada 18 Disember 2020, penyanyi yang pernah menganggotai kumpulan kpop Swan ini telah mengakui kesalahannya menerusi satu hantaran di Instagram.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by hongjinyoung 홍진영 (@sambahong)

“Hi, ini Hon Jin Young,

IKLAN

Sudah terlambat dan saya tahu bahawa saya tidak dapat berbuat apa-apa. Namun, saya menulis kerana saya ingin meminta maaf jujur dari hati, walaupun mungkin sudah terlambat.

Pada hari ketika saya membuat kemunculan semula dengan lagu baru, laporan keluar mengenai penipuan thesis. Ketika itu saya berasa sangat takut dengan apa yang harus saya katakan dan fikiran saya kosong.

Walaupun begitu, saya tidak dapat melepaskan kerakusan saya .. Saya sangat takut sehingga merasakan yang saya tidak akan dapat kembali ke pentas jika saya mengaku melakukan peniruan.

Oleh itu, saya sedaya upaya cuba memenangkan diri dengan mengatakan, ‘Profesor mengatakan bahawa tidak ada masalah’ dan ‘Saya tidak akan mengajar dengan ijazah yang diperolehi.’ Ini kerana saya takut bahawa semua perkara dalam hidup saya kelihatan seperti dusta.

IKLAN

Saya bahkan mempunyai pemikiran yang jika saya melepaskan ijazah ini mungkin mereka akan memaafkan saya. Itulah sebabnya saya menggunakan ungkapan ‘konvensyen’. Mungkin saya hanya memikirkan untuk mencari jalan keluar.

Sekiranya ada kesilapan, seseorang harus meminta maaf dengan tepat dan dihukum atasnya … Daripada merenung, saya hanya sibuk membuat alasan. Saya tidak dapat bertindak secara matang yang saya telah melakukan kesilapan.

Saya akan menerima keputusan plagiarisme sementara dari Universiti Chosun dan saya akan bertaubat. Tindakan say aini juga seolah-olah tidak menghormati mereka yangbekerja sepanjang hari pada tesis master dan doktor mereka. Saya minta maaf. Saya mengakui segala-galanya dan ini sebagai refleksi diri.

IKLAN

Saya telah menerima cinta yang lebih besar yang saya layak. Saya sekarang akan membalas cinta itu diam-diam sambil meluangkan masa untuk merenung diri dan melakukan perkara yang bermakna dan baik.

Saya sekali lagi minta maaf. Saya betul-betul minta maaf.”

*** P/S- Menjadi satu kesalahan besar untuk melakukan plagiarism dalam apa jua perkara yang kita lakukan, lagikan pula plagiarism untuk mendapatkan ijazah dan sekaligus bergelar doktor. Percayalah, hasil kerja yang jujur akan memberi kepuasan yang tiada tandingan. Penulis pun dalam semester akhir untuk mendapatkan Ijazah Sarjana di UiTM, kadar kesamaan perlulah 20% dan ke bawah untuk hasil penulisan dan tesis yang baik.

Sumber: Soompi

Sumber gambar utama: Instagram Hong Jin Young