Scha Alyahya – salah seorang bekas pemenang Dewi Remaja yang tak perlu diperkenalkan lagi.

 

Kalau nak disebutkan sebagai ikon kepada remaja di Malaysia, namanya mesti akan menduduki antara carta teratas. Ehh, main ranking-ranking pula sekarang? Hehe..

Sejak menyandang gelaran Dewi Remaja pada tahun 2006, Scha tak putus-putus menyibukkan diri dengan agendanya tersendiri. Bermula sebagai pelakon drama, kemudian mengacarakan malam anugerah hebat dan kini sebagai ikon fesyen serta duta bermacam jenis produk, Scha sentiasa di hadapan.

Scha pada malam finale Dewi Remaja 2009/2010 yang akhirnya dimenangi oleh Neelofa.

 

Scha sebagai pengacara dan juri Pencarian Hero Remaja 2017.

 

Scha semasa menyarungkan sash kepada pemenang tempat kedua Dewi Remaja 2018/19, Tia Sarah.

 

“Awal (Ashaari) pernah berkata yang saya ni berdisplin tinggi dan ada schedule untuk segala-galanya. (Ketawa) Mungkin juga ya kerana saya suka menjadi ‘kemas’. Sebelum siap lakukan satu perkara, saya akan ada perancangan seterusnya.

“Tapi tak bermaksud saya sempurna. Saya selalu dengar remaja yang katakan saya perfect tetapi mana ada manusia yang perfect dik. Dewi Remaja pun tak perfect tau!

“Cuma sebagai ikutan remaja, saya sebolehnya cuba kurangkan cerita tak enak. Bukan kerana takut dikecam – apa lagi lah yang korang tak kecam Scha (ketawa) – tetapi saya ada tanggungjawab untuk menjadi teladan positif, sebaik mungkin. Peserta Dewi Remaja 2019 ini dah boleh sematkan tanggungjawab tu sejak usia muda korang lagi.

 

Apa benda Awal buat tu….hehe. Pose zaman 2010 mungkin?

 

(Dari kiri): Juri Dato’ Hans Isaac, Scha dan juri semasa peringkat ujibakat, Datuk Aznil Hj Nawawi.

 

“Jadi saja diri masing-masing dan stick true to yourself. Tetapi perlu pandai berfikir sebelum bertindak,” pesan Scha kepada 12 orang finalis.

Selalu kita mendengar frasa ‘beauty with brain’ dipersoalkan kepada finalis Dewi Remaja. Pandai ke mereka ni? Ada belajar tinggi ke, kata nak jadi ikon?

Scha berpendapat sebaliknya. “Bagi saya, frasa itu adalah subjektif. Bijak bukan dalam pelajaran je. Seorang perempuan perlu bijak menjaga diri sendiri, mengurus tekanan dan emosi.

“Lagi-lagi apabila peserta Dewi Remaja selalunya akan berakhir sebagai anak seni. Mereka perlu siapkan diri dengan kekuatan mental dan fizikal. Janganlah sekadar rupa paras je, nanti digelar bimbo pula.”

PREACH!

Jangan lupa untuk hadiri ujibakat Dewi Remaja 2019 bermula 7, 8, 14 dan 15 September ini di bangunan Kumpulan Media Karangkraf Shah Alam. #dewiremaja2019