Seriuslah!

Kalau korang tertangkap kerana tak mematuhi peraturan kesihatan, korang buat pilihan mana. Pilih baring dalam keranda atau bayar denda?

Kalau kami, pilih keranda saja, sebab takut duit gaji habis bayar denda! Hikz.

Sekali fikir best jugakan tindakan begini dalam mendisiplikan masyarakat yang engkar. Ya lah, sudah banyak larangan agar tidak melanggar SOP kesihatan dalam memastikan wabak COVID-19 ini tidak terus tersebar termasuk sentiasa memakai pelitup muka, membasuh muka serta penjarakan fizikal tapi masih ramai yang engkar.


Dalam pada itu, akhbar Tribunnews melaporkan, dalam mendisiplinkan masyarakat peri pentingnya menjaga SOP Kesihatan, demi mencegah dan menghentikan penyebaran Covid-19 semakin meluas di Daerah Khusus Ibu Kota (DKI) Jakarta pihak berkuasa melaksanakan pilihan baring di dalam keranda yang dibuka selama lima minit di tengah khalayak ramai atau bayar denda yang dikenakan.

IKLAN

Hal ini menjadi bualan di kalangan masyarakat khususnya kerana ada beranggapan memasukkan indvidu ke dalam keranda adalah sesuatu yang menakutkan.

Di Pasar Rebo Jakarta Timur, dua orang yang tidak memakai pelitup muka dilihat berbaring di dalam keranda salama lima minit.

Individu tersebut, Abdul Syukur berkata dia memilih baring di dalam keranda kerana tidak memakai pelitup muka.

“Masanya singkat, lima minit. Saya juga tiada wang untuk bayar denda. Jadi pilih baring di dalamnya. Lagi pun selepas ini perlu pergi untuk kerja,” katanya lagi.

IKLAN

Dalam pada itu, wakil camat dari Pasar Rebo Santoso berkata, Abdul antara tiga individu yang melanggar protokol kesihatan pada Khamis lalu.

Katanya, dia ada berbual dengan lelaki tersebut kenapa pilih baring dalam keranda.

“Katanya kalau kena kerja sosial, masa diambil satu jam dan ada banyak kerjanya yang tergendala. Nak bayar denda wang pula tiada. Dan dia buat pilihan baring dalam keranda kerana masanya hanya lima minit sahaja,”kata Santoso.

Dalam pada itu, dia menasihati agar warga kota mematuhi peraturan ditetapkan oleh pemerintah agar wabak ini dapat dibendung dengan cepat. Tambah Santoso lagi, pemilhan keranda adalah sebagai simbolik bahawa jika soal kesihatan diambil remeh, keranda adalah tempat terakhir masyarakat akan duduki sebelum dimasukkan ke liang lahat.

IKLAN

“Ya soal COVID-19 bukan mainan kerana sudah ramai meninggal di seluruh dunia. Ia sebagai satu pendidikan untuk masyarakat agar tidak memandang remeh isu penjagaan diri,”katanya lagi.


Ramai anggap gurauan semata

Di sebalik isu ini ramai melihat isu ini sebagai gurauan di media sosial. Ia bermula dengan satu twitter yang berkata, sesiapa tidak mengenakan pelitup muka akan dimasukkan ke peti jenazah. Ramai tidak mempercayainya tapi ternyata ia benar berlaku untuk mendidik masyarakat tentang kepentingan mematuhi SOP Kesihatan.

Korang rasa wajar ke dibuat di negara kita?