Jangan Amalkan Tanduk Bola Sepak, Kajian SAHKAN Risiko Dementia Bila Dewasa?

Skil menanduk bola sepak semasa perlawanan di tengah padang adalah aksi biasa yang kita tonton ataupun lakukan sendiri semasa bermain.

 

Namun, selepas ini korang mungkin ingin menasihati adik korang agar tidak lagi menanduk bola.

IKLAN

Ini setelah persatuan bola sepak Scotland mendapati pemain bola sepak remaja berusia 12 tahun ke bawah berisiko untuk mengalami masalah dementia ketika mereka sudah dewasa.

Lantas, Scotland menjadi negara pertama di Eropah untuk menghalang aksi menanduk bola selepas ini.


.

Kajian terhadap aksi ini dilakukan setelah otak bekas pemain bola sepak England, Jeff Astle dibedah siasat pada tahun 2014 – 12 tahun selepas kematiannya pada usia 59 tahun.

IKLAN

Mereka mendapati Astle menghidap tanda-tanda awal dementia dan kemudian disahkan meninggal akibat simptom dementia kronik (CTE).


Jeff Astler.

Jika dahulu, hanya peninju dan atlet sukan tempur saja yang mengambil langkah berhati-hati untuk tidak terdedah kepada tumbukan terus ke kepala kerana risiko dementia.

Kini nampaknya, tandukan bola sepak juga boleh menjadi salah satu punca dementia. Ini kerana bola sepak boleh mencapai kepada kelajuan hingga 128 kilometer sejam apabila menghentak kepala.

Apabila ia sampai ke kepala, otak yang sedang ‘terapung’ di dalam kaviti tengkorak akan melantu ke dinding belakangnya dan mengakibatkan lebam.


.


.

Mungkin sekali terkena tandukan bola tidak mendatangkan apa-apa kesan. Namun jika sudah menanduk pada setiap hari, sudah pasti ada impaknya di kemudian hari.

REMAJA nasihatkan agar korang berhati-hatilah semasa bersukan. Suka, suka juga. Tetapi kalau sudah menerima insiden seperti pesilat negara kita di bawah, siapa yang susah..?

Kena Tendangan Di Muka & Lewat Dirawat, Pesilat Elit Negara Sukan SEA Ke 30 Tidak Sedarkan Diri