Individu Dimalukan Kaw-Kaw! Peguam Tawar Khidmat Untuk Beri Pengajaran Kepada YouTuber

6630

Hari ini di media sosial kecoh orang bercerita bagaimana seorang YouTuber, secara terus terang menyebut nama seorang individu di media sosial miliknya. Dalam videonya jelas bagaimana YouTuber ini menggunakan kata-kata makian terhadap individu ini dengan bahasa yang tidak sanggup REMAJA siarkan.

Mungkin ramai tidak perasan, memalukan individu adalah satu perbuatan jenayah yang harus dihentikan segera. Ia tidak boleh menjadi budaya di negara ini walau kita merasakan kita betul dan individu itu salah. Jika Allah masih menyimpan aib kita, kenapa kita harus memperkatakan aib orang secara terbuka di media sosial.

Hal video ini telah mendapat perhatian dari seorang peguam terkenal, Nor Zabetha Muhamad Nor yang telah menulis di fbnya mengenai budaya ini dan telah menghantar mesej secara peribadi kepada individu dimalukan untuk tindakan dari segi undang-undang dibuat.

Betul seperti kata peguam ini, budaya memaki hamun orang lain tidak boleh dinormalisasikan dan menjadi budaya kita. Sebaliknya ia perlu dihentikan segera.

Baca pandangan dikongsikan di fbnya.

Apabila menonton video kata-kata maki hamun oleh seorang social media influencer terhadap seorang wanita, saya yang jadi naik angin.

Setiap patah perkataan penuh dengan kata-kata makian, hinaan, cercaan.

IKLAN

Disamakan dengan seekor babi, ditunjukkan gambar yang diviralkan beserta keluarga wanita itu. Dihina wanita itu sehina-hinanya.

Saya cuba mesej peribadi mangsa untuk sama-sama ambil tindakan. Bagus untuk pengajaran.

Bagaimanalah orang begini masih lagi diangkat?

Kalau beginilah ikon di sosial media, bagaimana pula pengaruh yang dibawanya itu?

Sewaktu naik tadi ke pejabat tadi, saya lalu di sebelah dua orang yang sedang bersembang. Seorang lelaki Melayu dan seorang lelaki Cina.

Sapaan lelaki Melayu, "Wah!U sudah betul-betul gemuk sekarang. Apa pasal makin gemuk sekarang? You mesti banyak sangat makan babi. Itu pasal gemuk. Banyak makan babi ke?".

Saya sahaja memasang telinga, hendak mendengar jawapan lelaki Cina ini. Jawabnya, macam segan-segan "Mana ada makin gemuk. Ini biasa saja".
Mungkin mereka hanya bergurau atau itu cara-cara sembang mereka tetapi masih saya rasakan cara sembang begitu tidak kena. Kalau terkena dengan sejenis manusia yang kaki sentap bagaimana? Boleh jadi punca bergaduh.

Bayangkan kalau cakap-cakap begini menjadi ikutan majoriti masyarakat kita. Tidak berlapik, main pakai sembur, tidak manis.

Dek kerana ramai ikon-ikon sosial media yang diangkat sehingga boleh menyebabkan normalisasi budaya memaki hamun dan mencarut begini. Mereka rasa maki hamun itu hebat dan berani.

Saya teringat video seorang wanita yang dikenali di sosial media, yang memaki hamun pengawal keselamatan kerana tidak dapat pelitup muka percuma. Sudah puas mengamuk dan menyumpah seranah, akhirnya dia dapat pelitup muka.

Adik wanita ini memuat naik di sosial media, rasa bangga ada kakak seperti ini. Betapa perbuatan wanita itu menyebabkan mereka memperoleh pelitup muka di akhirnya.

Mesej yang saya lihat disini, mereka sampaikan hendak dapat sesuatu perlu maki hamun dan buat bising. Entah apa-apa. Fahaman yang salah pada generasi muda.

Saya berharap sangat jenis begini tidak dipopularkan. Berhenti mempopularkan mereka ini.
Oleh Nor Zabetha.