Hisap 14 Batang Sehari, Doktor Jabatan Kecemasan Kongsi Momen Sedih Cuba Selamatkan Pesakit 28 Tahun

1473

Memang sedih jika berlaku kematian secara tiba-tiba, tambah jika berlaku pada usia muda dan tidak mempunyai sakit apa-apa. Ahli keluarga yang melalui momen sebegini pasti akan merasai trauma berpanjangan.

Membaca perkongsian dari Doktor Ahmad Samhan yang bertugas di Jabatan Kecemasan & Trauma Hospital Kuala Lumpur mengenai kisah seorang lelaki yang juga ayah kepada dua anak kecil meninggal dunia semasa hari raya haji baru ini mengundang sebak di dada.

Tiada punya sebarang sakit namun semasa ingin berjalan raya bersama anak isteri, lelaki ini dikejarkan ke Jabatan  Kecemasan dan Trauma Hospital Kuala Lumpur berikut mengadu sakit dada kiri. Biar segala usaha sudah dilakukan  untuk menyelamatkannya  di unit kecemasan namun serangan jantung mengejut menimpanya membuatkan arwah meninggal dunia. Pilihan gaya hidup tidak sihat, menghisap rokok 14 batang sehari  mungkin menjadi asbab arwah mendapat serangan jantung secara tiba-tiba.

Kisah sebegini boleh menjadi tauladan buat perokok lain. Ya betul nyawa di Allah taala tapi  jika kita tidak ingin mengubahnya (mengamalkan gaya hidup sihat), kita mungkin akan meninggalkan seribu masalah kepada anak isteri.

Baca perkongsian Dr Ahmad Samhan seperti dicatat di fbnya yang mendapat 7.8K perkongsian.

“Doktor, seorang pesakit tiba-tiba sakit dada dan tak sedarkan diri. Kurang dari 5 minit pesakit akan sampai”

Aku letak gagang telefon.

Selang beberapa minit, pesakit dikejarkan masuk ke zon merah dalam keadaan dadanya sedang ditekan (CPR).

Pesakit dalam lingkungan awal 30-an, berpakaian baju melayu. Mungkin mahu pergi beraya.

Masing-masing sudah tahu apa patut buat. Bagaikan refleksi. Nyawa pesakit perlu diselamat dalam masa yang singkat.

“Bagi saya ETT”,pintaku.

ETT(Endotracheal Tube) dimasukan dalam salur pernafasan.

“Check pulse”

“No pulse”

“Continue CPR!”

“Aderenaline has given”

Selang setiap 2 minit, nadi akan diperiksa dan penekan dada bertukar.

“Pesakit ini berumur 28 tahun, tiada masalah kesihatan. Dia seorang perokok. Sehari 14 batang.Tiba-tiba tak sedarkan diri selepas beberapa saat memegang dada sebelah kiri”

“Cardiac monitor showed VT(Ventricular Tachycardia) but no pulse”

“I’m clear, you’re clear, everybody’s clear”

Pesakit telah defibrilasi untuk memulihkan corak rentakan jantung kepada normal.

“Cardiac monitor showed asystole”

“Continue CPR!”

Keputusan darah untuk jantung (trop T) menunjukkan nilai 1100. Tak sedar dah hampir setengah jam kami berikan resusitasi namun masih tiada respon.

“Samhan, tolong explain pada keluarga,” kata pakar.

Kelihatan seorang wanita sedang duduk di ruang menunggu. Seorang anak diriba dan seorang lagi tertidur. Kepala di atas peha ibunya.

“Puan isteri kepada En. A?”

“Ya,saya”

Pasti sedih saat melalui momen-momen begini bagi ahli keluarga yang tinggal

“Saya Dr Samhan. Kami dah cuba sebaik mungkin tapi Allah lebih menyayangi suami puan. Kami minta maaf”

Wanita itu kelu tanpa kata. Anak yang diriba tiba-tiba menangis seolah-olah faham apa yang telah terjadi pada ayahnya.

Kalau dulu, serangan sakit jantung sinonim dengan orang tua tapi sekarang orang muda pula makin ramai diserang sakit jantung. Malahan yang diserang tak pernah ada sakit jantung dan aktif bersukan. Mungkin cara hidup (lifestyle), pemakanan dan tabiat merokok menjadi punca utama.

Benar, untuk ubah cara hidup dan berhenti merokok bukan sesuatu yang mudah. Bukan tak mahu berhenti. Dah berkali cuba tapi gagal. Terus kecewa dan berhenti untuk cuba lagi.

Tapi ingat, kita ada isteri yang perlu kasih sayang seorang suami, ada anak kecil yang dahagakan kasih sayang seorang ayah dan ada ibu ayah yang rindukan kehadiran seorang anak.

Kita perlu korbankan rasa kecewa untuk cuba terus berhenti merokok. Kita perlu korbankan rasa ketagih pada rokok. Kita perlu berkorban demi mereka.

Berkorbanlah sebelum kita terkorban!

Dr Ahmad Samhan
-Kita hidup bukan hanya untuk kita-