Sejak semalam ramai individu menularkan di media sosial masing-masing  kisah sepasang suami isteri bersama seorang anak kecil menaiki motosikal menuju ke Kuala Perlis untuk balik ke Langkawi dan memulakan perjalanan dari Puchong.

Bila ditahan pihak berkuasa dalam sekatan jalan raya, suami menunjukkan surat buang kerja  dari majikan dan dia sudah putus punca pendapatan akibat  Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) serta mengambil keputusan nekad pulang ke kampung di Langkawi.

Menitis air mata petugas menahan sebak melihat kepayahan  keluarga muda tersebut dengan anak kecil yang masih belum mengerti.

Ternyata gambar yang digunakan untuk kisah suami isteri itu  sama sekali tiada kaitan dengan artikel tersebut dan Tahla Sebri , individu yang menumpangkan isteri dan anak kecil itu sehingga ke Cherating pada Januari lalu  ketika ternampak pasangan suami isteri ini berhenti di RnR Temerloh berkongsi kisah sebenar di sebalik gambar yang tular.

 Ya lah, tak nak orang salah sangkakan. Lagi pun gambar itu tiada kaitan pun dengan kes suami isteri yang balik ke Langkawi tu.

Gambar ini digunakan sebagai gambar hiasan kisah suami isteri balik kampung sebab dibuang kerja

INI KISAH SEBENARNYA..

Perkongsian cerita ini ditulis oleh pemiliknya pada 31 Januari.

Alhamdulillah sampi jugak di teratak kecil kami di Kerteh.
Hari ini Allah sayang kat kami sekeluarga. Allah beri kami peringatan dan pengajaran yang sangat mendalam pada diri kami sekeluarga. Selalu situasi macam ni kami baca di facebook. Hari ini Allah beri kami peluang ni. Terima Kasih Ya Allah.

Hari ini habis la tempoh kami bercuti. Maka kami pun berangkat pulang ke Kerteh. Sampai di RnR Temerloh, kami berhenti rehat dan mengisi perut sebelum meneruskan perjalanan ke Kerteh. Sebelum meneruskan perjalanan aku ke Shell untuk mengisi petrol pula.

Sedang mengisi petrol aku perasan adasepasang mata cantik sangat sedang memerhati aku mengisi minyak. Aku paling ke kiri dan ternampak seorang bayi tersangatlah comel sedang memerhatikan aku. Bayi tersebut didukung ibunya yang sedang menunggu sang suami mengisi minyak motosikal mereka.

IKLAN

Aku lihat jam di tangan menunjukkan jam 6.20 pm. Dalam hati terdetik ish dah lewat petang ni. Ke mana agaknya destinasi mereka sekeluarga. Habis mengisi minyak aku baru nak menegur mereka tetapi mereka telah selesai mengisi minyak dan meneruskan perjalanan sebelum sempat aku menegur.

Isteriku menegur perkara sama pada aku. Katanya comel la anak famili tadi. Kesiannya. Dah lewat petang masih menunggang motorsikal dengan bayi. Lalu isteriku memintak aku cari keluarga tadi dan perhatikan mereka kot-kot dia orang akan ke susur keluar seterusnya dengan harapan mereka hampir ke destinasi.

Aku sambung memandu dari RnR dan mataku melilau mencari pasangan tadi dengan harapan dapat bertemu. Aku ikut perlahan-lahan dan mendapati mereka tidak keluar di susur keluar berhampiran tadi. Lalu aku pun memandu di sebelah mereka. Kemudian aku membuka tingkap dan menegur sang suami yang sedang khusyuk menunggang motosikal. Aku bertanyakan destinasi mereka sekeluarga.

Jawapan yang diberi sang suami tadi sangat mengejutkan kami sekeluarga. Mereka bersama bayi ingin pulang ke kampung di CHERATING! Jam menunjukkan 6.35 pm dan kami masih di Temerloh. Isteriku meminta aku bagi tahu mereka supaya benarkan kami menumpangkan isteri dan bayi mereka hingga ke susur keluar Jabor.

IKLAN

Pada mulanya sang suami menolak pelawaan kami. Aku kembali meneruskan perjalanan. Tapi aku masih tidak memandu jauh dari mereka. Hatiku rasa tak sanggup melihat bayi mereka bermalaman sementara menunggu tiba ke Cherating. Aku memperlahankan kenderaan dan cuba memujuk sang suami tadi sekali lagi. Setelah puas saya memujuk akhirnya sang suami setuju membenarkan kami menumpangkan isteri dan bayi beliau bersama kami.

Alhamdulillah lega dan syukur sangat sebab sang suami setuju membenarkan kami menumpangkan anak dan isteri beliau. Aku memberitahu pada suami tadi yang aku akan tumpangkan sampai ke susur Jabor.

Dalam perjalanan aku mendengar isteriku berborak dengan ibu bayi tadi.  Nama ibu kepada baby comel tadi Fatin. Bekerja sebagai seorang Tele Marketing di salah sebuah bank tempatan di Cheras. Sang ayah tadi bernama Badrul Amin, seorang tukang masak di Cheras jugak kalo tak silap. Sang ibu berumur 20 tahun! Manakala sang ayah berumur 21tahun! Allahu mudanya mereka. Baby comel mereka bernama Fakhrullah Iman kalo aku tak silap. Sedap namanya secantik rupanya.

Mereka baru sahaja memulakan hidup dan masih membina kehidupan di kota metropolitan yang besar. Apaabila ditanya kenapa naik motor ke Cherating, sang isteri memberitahu bahawa ayah mertuanya diserang strok. Jadi mereka sekeluarga segera balik untuk menjenguk ayah yang sakit. Mereka masih belum mempunyai kereta menyebabkan mereka menunggang motosikal sahaja untuk pulang menjenguk ayah yang sakit. Allahu serius sebak bila dengar perbualan Fatin dan isteriku…

Aku pandu kereta seperlahan yang boleh supaya sang ayah tadi masih melihat kereta kami. Dalam perjalanan tiba-tiba hujan turun. Hatiku terdetik, Alhamdulillah kami tumpangkan anak dan isterinya tadi. Bayangkan kalau kita orang tak tumpngkan dia orang. Apa la nasib baby comel tadi? Ish memang tak boleh nak bayanng la. Hati ni memang sayu bila tengok baby comel tu perhati kat aku tadi.

IKLAN

Aku akhirnya bagitaw kat Fatin tadi yg aku tumpangkn dia orang sampai la ke Cherating. Memula dia menolak tapi aku berkeras jugak dengan beri alasan dah Maghrib dan keadaan yang hujan. Lalu Fatin setuju dengan kami.

Sampai di tol Jabor, aku berhenti tepi dan memberitahu pada si suami yang kami akan hantar anak dan isterinya hingga ke destinasi. Aku beri alasan yang sama pada Fatin tadi dan si suami bersetuju dengan cadanganku.

Alhamdulillah kami sekeluarga dan mereka sekeluarga selamat sampai ke CHERATING jam 8.30 pm. Bayangkan macam mana gelap jalan sepanjang perjalanan bermula dari Kuantan. Susur keluar Jabor, jalan pintasan Kuantan (Gebeng). Memang tak boleh bayang kalau kami tak tumpangkan Fatin dan babynya tadi. Mesti dia orang belum sampai lagi pada masa tu sebab si suami mesti tak bawak motor lelaju sebab ada baby dia orang sekali tadi.

Kami tunggu sehingga mereka betul-betul selamat memulakan perjalanan ke rumah ayahnya tadi. Allahuakbar terima kasih sangat Allah sebab hantar mereka sekeluarga pada kami tadi. Kami rasa kami susah tetapi ada lagi kelurga yang susah dan sedikit pun tiada tanda kesal atau mengeluh pada raut wajah mereka. Kuatnya hati mereka.

Ya Allah murahkan dan limpah ruahkan la rezeki mereka sekeluarga. Jadikan kehidupan mereka senang dan selesa di kemudian hari. Terima kasih kerana memberi peringatan pada kami sekeluarga…

Amin Ya Rabbal ‘Alamin..

TALHA SEBRI.