Membaca kisah mereka yang menamatkan riwayat akibat mental disorder atau tekanan mental, ada ketikanya hanya doa yang wajar kita hulurkan kerana sebagai orang yang bukan berada dekat dengan mereka, tentu saja kita tidak pernah memahami masalah dihadapi oleh pengidapnya. Sudah banyak kes-kes tekanan perasaan dilaporkan oleh akhbar dan penyakit ini bukan sesuatu yang boleh dipandang entang. Sokongan dari orang terdekat, keluarga, pasangan, rakan dan masyarakat amat diperlukan tambah-tambah lagi jika dibiar berpanjangan, kesan dan akibatnya bukan sedikit.

Jika selama ini kita hanya menyaksikan, membaca laporan tanpa rapat dengan pesakit, tentu kita tidak pernah membayangkan bagaimana agaknya situasi dihadapi oleh pesakit apabila ditahan di wad psikiatri. Namun hari ini dengan pendedahan media, kesedaran agak tinggi di kalangan orang ramai, membuatkan orang ramai tidak memandang enteng kepada masalah ini.

Tentu ramai tertanya-tanya bagaimana agaknya situasi dalam wad ini? Baca perkongsian ditulis oleh seorang individu yang pernah alami berdasarkan pengalaman yang dialaminya pada tahun 2009.

 

Semoga kisahnya jadi iktibar buat kita semua.

I’ve been warded in psychiatry ward for a week.

Masuk dalam tu sama macam masuk dalam penjara. You aren’t allowed to bring anything, only yourself and ward uniform. Semua berus gigi sabun dan barang yang perlu dipakai harian pun disimpan oleh nurse. Even telekung pun tak dibenarkan simpan sendiri.

Nak pakai? Ketuk pintu cermin, dan lock akan dibuka untuk ambik barang-barang. Selesai pakai, simpan balik ditempat asal. Dalam bilik air, getah paip pun takde. Kau berak kencing, pikir sendiri la nak cedok pakai apa.

Setiap pintu bilik air takde selak. Tengah mandi tu memang takde kain basah yang dibenarkan. So tengah telanjang tu kalau pintu kena tolak, memang apapun tak boleh buat. Redha je. Tengah membuang, kalau pintu kena tolak, kira halal je la. Paling best, merata ada CCTV. Tak tau la bape banyak rakaman semua aktiviti. HP dah tentu la jauh dari boleh. Memang kena off dan disimpan dalam locker oleh nurse.

IKLAN

Well, takleh bantah. Semua tu prosedur, kena ikut dan hormat. Sebarang peralatan atau benda yang boleh merisikokan pesakit (mencederakan diri atau orang lain) diambil kira. Yang sakit dalam tu semua kategori sakit mental kronik, berdelusi, berhalusinasi. Jadi langkah berhati-hati oleh pihak hospital tu, aku akur.

Cuma aku rasa, pakar-pakar ni kurang daya kreativiti. Pakar-pakar ni kurang mengkaji corak pemikiran orang-orang dengan mental disorder ni. Nak do harm to others is just like a piece of cake. Cermin tingkap, kipas, katil, bulb lampu. All that can be use as a good weapon. Kalau nak buat la.

Cara pikir orang yang ada mental disorder ni memang kreatif. Sebab tu tak ramai psychiatrist berjaya dalam memahami pesakit, sebab mereka cuma doktor, belajar melalui teori dan pengalaman berhadapan dengan pesakit. Mereka bukan pesakit. Memahami dengan akal takkan sama dengan memahami melalui jiwa.

Katil sebelah kiri aku, Bipolar Disorder. Katil sebelah kanan, tak sure tapi masih dalam pantang. Post Partum Depresion la kut. Non stop talking, kacau orang sana sini. Kena BPD macam aku ni, duk sekali dengan orang macam tu, bertambah-tambah stress. But what do they care kan. Sampai masa, paksa telan ubat. Lepas telan ubat semua bodoh-bodoh, pening-pening jadi takleh memikir. Tidur je la.

Bila Subuh, kerah bangun, mandi. Jam 8am sarapan. Jam 11.30am-12pm lunch, jam 6pm dinner. Lepas tu kebulur la dalam tu kelaparan. Even ada 3 in 1 pun, ko takkan dibenarkan bawak cawan ke dalam. Air panas jauh sekali la. Lapar? Mintak ehsan nurse la tolong bancuhkan air. Kalau ada biskut, cicahla biskut dan kemudian tido. Tu pun kalau kena nurse yang baik. Ramainya kerek. Bila mintak bancuh je, tarik muka. Siap ada yang sound lagi, “..dah malam-malam lapar apa lagi..?”

Perghh. Kejam sungguh!

IKLAN

So, tahankan lapar sampai pagi esok sehingga sarapan diberi lagi. Macam haiwan ternakan. Dalam wad apapun takde. Seminggu memang jadi biul. Takde apa aktiviti pun dibuat. Nak menulis pun payah ya hamat. Semua kena mintak dari nurse. Nurse pulak tahap kerek macam orang tengah period belaka. Tahap bosan sampai hidupnya baring duduk, baring duduk. Tapi bila baring duduk baring duduk, ada pulak nurse yang sound kata kita pemalas. Sampai satu tahap aku tertanya, siapa sebenarnya yang ada mental problem.

Bila psychiatrist tanya apa sebab dan punca aku tergolek sampai macam ni? Antara jawapan jujur aku, financial problem. Lepas 5 hari dalam wad, aku terputus terus hubungan dengan dunia luar, aku cuma mintak diberi keizinan untuk pegang HP selama 5 minit untuk aku update FB tentang ‘percutian’ aku. Alasan yang aku bagi sangat kukuh. Aku cari makan dengan meniaga online. Aku ada customer kat luar sana. Ada invois yang aku dah bagi pada customer dah aku percaya ada yang dah buat bayaran.

Jadi amatlah penting untuk customer-customer ni tau bahawa aku ada ‘hal’ penting dan terpaksa menangguhkan urusan perniagaan. Tapi jawapan yang aku dapat dari so called psychatrist tu sangat la mengecewakan. “Maaf, rules kita apply untuk semua patient. Kita tak boleh benarkan you pakai HP.”

“Saya sara diri saya sendiri. Semua bil dan sewa rumah, semua duit belanja saya bergantung pada perniagaan online saya. Kalau saya berterusan senyap macam ni, reputasi saya akan hilang sebagai trusted online seller. Takde cara untuk customer hubungi saya. Nanti saya keluar bukan you all yang akan bagi duit pada saya. Saya pun tak tau berapa lama saya kena duduk sini.” “Ye kami faham. Semua orang perlu bayar bil, sewa semua. So don’t worry about that. Nanti bila you keluar boleh settle masalah tu..”

Dan aku? Tergamam! Betul ke aku sedang bercakap dengan psychiatrist ni. Part mana yang dia kata dia paham? Kau ujung bulan gaji masuk. Orang macam aku, sehari tak meniaga duit tak masuk! Serius, aku hilang keyakinan pada kredibiliti psychiatrist. Hari terakhir sebelum aku discharged. Kena interview dengan pakar pangkat atas dulu. Chinese lady. Cantik. Tapi kedekut senyum.

Sepanjang sesi interview tu sekalipun tak senyum. And i wonder, how can she become a psychiatrist? Pesakit macam kami, yang paling kami perlukan bukan semata-mata ubat. Kami perlukan love, care, trust. Dan sebuah senyuman tu dah cukup untuk buat kami selesa. Tapi kau senyum pun tak reti. How come..?

Sepanjang sesi tu aku langsung tak rasa aku sedang dibantu. Tapi lebih kepada diadili. Lebih kepada judgement. Malah tiap-tiap kata-kata aku seolah diragui. Kenapa? Sebab aku mental disorder patient, jadi segala apa yang aku cakap perlu diragui kebenarannya? Ermmm, tak hairanla makin ramai pesakit yang tak baik-baik. Kalau itu cara psychiatrist deal dengan pesakit, itu semua memang betul-betul teori untuk kamu jadi doktor dan buat kerja dan kemudian dapat gaji.

IKLAN

Kali terakhir aku jumpa psychiatrist yang sangat bagus, sangat memahami, sangat baik, sangat dipercayai, it was more than 10 years ago. Doktor Kasturi. Menapak ke hospital untuk mendapatkan bantuan, sehingga saat aku menaip ni, aku masih konsisten mengatakan – IA KESILAPAN AKU YANG PALING BESAR. Tapi kalau nanti ada yang berubah selepas follow up pertama kes aku, aku akan jujur mengakuinya.

Ini cuma part pertama pengalaman aku ‘check in’ dalam hotel neraka selama seminggu. Yang tak pernah rasa tak perlu komen macam-macam, sure aku muntah darah.Aku ada komuniti yang sama spesis macam aku, dengan pengalaman yang lebih teruk dari aku. Jadi aku menaip ni dalam penuh kesedaran.

Mental disorder bukan gila gais. Gila is crazy. I am ill. So im not crazy. Dont misunderstand this. What makes people like us become worst is not because of our illness, tapi kerana STIGMA MASYARAKAT YANG SANGAT JUMUD! Well, panjang aku menaip malam ni. Tahniah la sapa yang baca sampai habis. Kesian korang baca bebelan orang sakit macam aku.

Terpulang pada semua, aku tak paksa berkawan dengan aku yang ada sakit macam ni. Aku tak takut dengan pengakuan secara jelas ni. Aku adalah aku. Menerima kekurangan diri dan mengakuinya adalah satu cara untuk sembuh.  Im not suffering with all these, but im FIGHTING with it. Its my battle. Sometimes i will be up, and sometimes i will be down. And this is me. Accept me as i am. Because im not gonna change myself for anyone else.

#TheJournalOfMyLife

________________________________________________

Written by me on January 29, 2017.

Aku sangat ‘tak sihat’. Rasa nak lari jauh-jauh, sejauh-jauhnya dari semua yang ada sekarang ni. Penat! Kalaulah wad psikiatrik ni tempat yang membolehkan aku rehat, aku akan serah diri kat sana sekarang jugak. Aku cuma nak berlepas barang sehari dua dari rutin yang ada. Mental aku dah overload. Takde ruang dah nak masuk apa-apa. Kapasitinya terhad.