Pernah tak korang jumpa individu yang suka sangat sangat korek tahi telinga? Dah jadi macam rutin, selepas saja mandi mesti gatal tangan ambil cutton bud dan bersihkan telinga tu. Katanya nak jaga kebersihan.

Ada sebab kenapa doktor tak bagi amalkan tabiat korek telinga, tak kiralah sama ada korang gunakan besi, cotton bud atau apa saja.

Ear wax, cerumen atau tahi telinga ada fungsinya sendiri. Antaranya adalah seperti:

1. Membentuk lapisan acidic coat yang mengandungi lysozyme. Ia penting untuk mencegah jangkitan kuman bakteria dan fungal.

2. Ear wax atau tahi telinga mengandungi juga lapisan lipid-rich cerumen. Ia bersifat hydrophobic dan mencegah pengumpulan air terlalu banyak daripada meresap ke salur telinga.

3. Cerumen juga berfungsi menghalang segala kotoran dan bendasing dari luar.

IKLAN

So, sebenarnya korang tak perlu pun buang tahi telinga tu melainkan ada dua sebab iaitu;

1. Mengalami masalah pendengaran (kurang jelas)

2. Sakit akibat cerumen yang terlalu keras ‘impacted ear wax’.

IKLAN

Tanda-tanda impacted ear wax (tahi telinga keras)

1. Kurang pendengaran disebabkan bunyi berdesing, bunyi luar biasa, tidak normal dan sebagainya.

2. Rasa telinga tertutup atau block

3. Sakit telinga secara tiba-tiba dan tiada tanda jangkitan seperti demam

IKLAN

Kalua tak boleh korek telinga, then macam mana nak buat? Ha, good question. Doktor menasihatkan untuk guna ubat titis telinga bagi melembutkan tahi telinga. Selain tu, ear syringing. Ada sesetengah menggunakan cara ini untuk membersihkan telinga iaitu dengan menggunakan air.

Teknik paling berkesan adalah ear suctioning , dimana doctor akan menyedut tahi telinga keluar. Ini akan dilakukan sekiranya korang mengalami masalah tahi telinga keras saja.

Sekarang dah faham kan kenapa korek telinga tu tak bagus? Benda ni dah lama kita dengar dan ada yang cakap ia adalah mitos semata-mata. Tapi, doktor pun dah jelaskan sendiri isu ini. So, korang fikirlah sendiri ye!

Sumber: Dr Ezairy M.Salih