Upacara Agama Elak “Roh Tidak Aman”, Pemergian Remaja Maut Kena Baling Kerusi Ditangisi Orang Ramai

767

Kematian seorang remaja, Sathiswaran akibat kebodohan manusia yang melemparkan kerusi pejabat dari tingkat 21 Flat PPR Seri Pantai, Kuala Lumpur lalu tepat mengenai kepalanya hingga mengakibatkan otaknya terburai ternyata menimbulkan kemarahan orang ramai.

Remaja semalam menyiarkan luahan emaknya, Kasthuribai A/P M. Sattayappan, 45 tahun yang terpaksa menadah otak anaknya dengan kedua belah tangan sebelum anak lelaki bongsunya itu rebah di hadapan matanya dan mati  dalam pelukan.

Kasthuribai A/P M. Sattayappan bertanya mengapa anaknya dibunuh…

Semalam, mayat mendiang Sathiswaran selesai dibedah siasat di Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM) dan telah dibawa balik ke rumah keluarganya sebelah petang.

Tepat jam 1 tengahari tadi, setelah mengambil kira “masa” yang baik, satu upacara keagamaan telah dilakukan di ruang permainan hadapan flat berkenaan sebelum mayatnya dibawa ke Damansara, Kayu Ara untuk upacara pembakaran.

Satu upacara agama dilakukan bagi mendoakan mendiang Satiswaran

Bukan saja tangisan ahli keluarganya bergema tetapi juga penduduk sekitar jelas begitu sedih dengan nasib yang menimpa remaja yang baik hati ini.

Rata-rata menyuarakan kesedihan dengan tragedi yang menimpa dan berharap isu pembuangan sampah ini tidak lagi berulang. Ramai penduduk menyifatkan,  mendiang Satiswaran seorang remaja yang disenangi dan disayangi penduduk setempat. Setiap kali bertemu, mendiang  akan selalu menegur dan memberikan satu senyuman untuk mereka.

Ibu mendiang tidak dapat menahan tangisan pilu

 

Poster Good Bye Sathiswaran

 

Turut hadir di majlis upacara keagamaan ini Ahli Parlimen Lembah Pantai, Yb Nurul Izzah Anwar.

YB Nurul Izzah banyak membantu urusan keluarga ini kerana berasa terlalu sedih dengan nasib menimpa mendiang Sathiswaran

YB  Nurul Izzah turut memaklumkan, kos pengkebumian sebanyak RM4000 sudah dibantu oleh pihaknya bersama-sama dermawan lain yang menzahirkan rasa simpati atas nasib menimpa Satiswaran.

“Buat masa ini, kita sedang mengusahakan pekerjaan untuk ayahnya yang sudah lama tidak bekerja. Masa yang sama juga, di pihak saya akan bertemu abang mangsa dan memujuk untuk dia menyambung kembali pelajarannya mengggunakan  dana Tabung Pendidikan. Malah saya sendiri sudah menghubungi majikan tempat emaknya bekerja untuk memberi ruang dan masa kepada emaknya menenangkan fikiran,” katanya ketika ditemui di lokasi upacara keagamaan tersebut.

Kejadian ini satu contoh keluarga golongan bawahan yang perlu diberi perhatian –Yb Nurul Izzah

Malah semalam, YB Nurul Izzah turut membantu keluarga mendiang Satiswaran mendapatkan lokasi pengkebumian seperti diminta serta lain-lain selaku menzahirkan rasa simpatinya.

“Saya bercakap seperti seorang ibu yang tahu akan peritnya kehilangan seorang anak yang baik. Kita bercakap tentang nyawa seorang remaja yang menjadi mangsa atas perbuatan orang lain.

“Islam agama yang sejahtera. Berkonsepkan rahmatanlilalamin. Kalau kita ingin negara menjadi hebat, golongan hebat tetapi kehebatan itu harus dirasai oleh semua golongan. Kehebatan bukan hanya dirasai oleh golongan berada tetapi wajar dinikmati oleh pertengahan dan bawahan.

“Kes Satiswaran adalah satu bukti contoh banyak lagi yang harus diperbaiki. Golongan ini perlu diberi perhatian sewajarnya. Kemudahan tempat tinggal, kemudahan persekitaran sekeliling serta lain-lain faktor.

“Secara jujurnya saya sedih kerana selepas kes Satiswaran ini, pihak berwajib belum mengambil tindakan pantas memasang jaring keselamatan bagi mengelak perkara buruk berlaku lagi. Ini mungkin terjadi kepada Satiswaran tetapi bagaimana kepada nasib orang lain. Berapa banyak lagi kejadian-kejadian baru kita mahu buka mata mengenainya.

“Mendiang Satiswaran dan keluarganya adalah satu contoh keluarga golongan bawahan yang perlu diberi perhatian oleh pihak berwajib tentang isu keselamatan di tempat tinggal mereka. Wajarkah satu nyawa tergadai akibat kegagalan kita? Sebagaimana kita mahukan sebuah kehebatan, kondisi golongan bawahan juga perlu perhatian serius kerana nyawa bukan boleh bertukar ganti,’ katanya akui begitu sedih.

Upacara agama dilakukan bagi mengelak roh  tidak tenteram – Nithia

Tepat jam 11.30 pagi, orang ramai sudah mulai memenuhi ruang taman permainan tempat mayat mendiang Satiswaran akan ditempatkan.

Beberapa ahli keluarganya mulai berkumpul dan melakukan upacara mandian sebelum mula memegang keranda mayat mendiang.

Menurut Nithia, seorang penduduk di PPR berkenaan, upacara mandian itu adalah satu pembersihan diri bagi  memastikan diri bersih sebelum mula memegang keranda mendiang. Ia satu upacara suci yang dilakukan oleh ahli keluarga terdekat dan mempunyai pertalian darah sahaja dengan mendiang.

Nithia memaklumkan upacara agama adalah bagi mendoakan kesejahteraan mendiang

“Selepas upacara keagamaan ini, satu bekas lilin akan dibawa naik ke rumah mendiang dan perlu terpasang sekurang-kurangnya 30 hari dari hari ini. Jika bekas lampu ini terpadam ia memberi petanda tidak berapa baik. Ia seperti roh si mati dalam keadaaan tidak baik. Maka pihak sami akan melakukan upacara agama lagi bagi membolehkan roh dalam keadaan damai. Mungkin mengambil masa lebih lama sekurangnya 60 hari.

“Biasanya bagi cara kematian dengan cara kurang baik (contoh terbunuh, dibunuh dan sebagainya), akan lebih banyak doa dibaca bagi membolehkan roh mendiang aman,” katanya yang menerangkan tentang adat dan upacara agama Hindu.

Saksikan Video Upacara Keagamaan Mayat Mendiang..