Tamat sudah istiadat Melafaz dan Menandatangani Surat Sumpah Jawatan oleh Yang di-Pertuan Agong dan Timbalan Yang di-Pertuan Agong di Istana Negara, pagi ini.

 

Alhamdulillah guys! Rakyat sudah memiliki seorang Yang di-Pertuan Agong baharu.

Sultan Pahang Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah telah melafaz sumpah sebagai Yang di-Pertuan Agong ke-16, manakala Sultan Perak Sultan Nazrin Shah pula melafaz sumpah sebagai Timbalan Yang di-Pertuan Agong.

IKLAN
Foto: Astro Awani

Dalam pada ramai rakyat yang gembira atas peristiwa bersejarah pada hari ini, ada beberapa spekulasi yang bertebaran mengenai penggunaan gelaran Duli Yang Maha Mulia.

Mungkin kerana masih ramai remaja yang muda dan tidak begitu mengetahui sejarah penggunaan gelaran tersebut secara mendalam.

Disebabkan itu, pengendali siaran langsung istiadat pada pagi ini di sini telah menerangkan mengenai maksudnya yang sebenar.

IKLAN
Foto: Bernama

‘Duli’ itu bermaksud debu atau habuk. Debu ini disamakan sebagai sifat seorang hamba. Oleh itu ‘Duli Yang Maha Mulia’ membawa maksud walau seluas mana jajahan takhluk seorang Raja yang bertakhta itu, dirinya hanyalah ibarat Debu di sisi Tuhan Yang Maha Mulia. Bukan untuk memperlekehkan posisi Yang di-Pertuan Agong, tetapi Baginda serta kita sebagai hambaNya ini tetap sama melainkan amal ibadat yang dilakukan.

Menyentuh mengenai gelaran ‘Seri Paduka Baginda’ pula, ‘Paduka’ bermaksud selipar manakalah Baginda merujuk kepada Baginda Rasulullah SAW.

IKLAN

Jadi, gelaran tersebut bermaksud, sebanyak manapun nikmat harta yang dimiliki Raja yang berkuasa, dirinya hanyalah selipar pelapik kaki kepada Baginda Rasulullah yakni utusan Tuhan Yang Maha Mulia.

***

Info ini pun masih baru dan cuba untuk dihadam oleh REMAJA hehe. Nampaknya Bahasa Malaysia ini cukup kaya dengan kiasan indah yang mengangkat Tuhan dan UtusanNya jauh lebih tinggi berbanding kita manusia biasa.