Di saat Trump tidak mempercayai sistem undian yang dilihat lebih memihak kepada calon Demokrat dan menggunakan kuasa mahkamah untuk pengiraan semula, pesaing terdekatnya, Joe Biden dilihat terus steady dan menjadi pilihan rakyat Amerika Syarikat untuk menduduki Rumah Putih.

Hampir pasti diangkat sebagai presiden terbaru negara Uncle Sam itu, Joe Biden disebut-sebut sebagai orang nombor satu Amerika Syarikat kerana terus mendahulu Donald Trump dalam pengiraan undi. Malah sokongan melebihi 70 juta orang diperolehnya menjadikan lelaki berusia 78 tahun ini mendapat undian lebih dari pernah diperoleh oleh Barack Obama semasa menjadi calon Presiden dahulu.

Siapa Joe Biden

Untuk pengetahuan, jika Joe Biden mengangkat sumpah sebagai Presiden Amerika Syarikat, dirinya adalah calon presiden paling tua pernah dimiliki negara tersebut. Usianya sudah mencecah 78 tahun sekaligus ramai yang tertanya-tanya adakah dirinya mampu menerajui pentadbiran dan berapa lama tempoh pemerintahannya?

Hidup penuh kisah tragis

Tidak dinafikan, Amerika Syarikat sering membuat dasar luar yang membuatkan negara-negara Islam berasa “geram”. Malah semasa pentadbiran Trump, lelaki agak bongkak itu telah menyokong Israel dengan menyokong zionis itu memindahkan pusat pentadbirannya dari Tel Aviv ke Baitulmuqaddis sehingga memukul gendang “perang” dengan negara Islam yang tidak pernah menyokong Israel sebagai sebuah negara.

Jika diangkat Joe Biden pun, tiada siapa tahu adakah dirinya masih sama “perangai” seperti Trump tetapi dapat dilihat Biden lebih menyokong China dan ada perniagaan sendiri di negara besar itu.

IKLAN

Dalam pada itu, ada banyak kisah tragis dan kesedihan melingkari kehidupan Biden sepanjang perjalanan kehidupannya.

Pernah jatuh bangun dalam politik negara itu, bakal Presiden ini pernah mahu membunuh diri selepas anak perempuan dan isterinya mati dalam kemalangan jalan raya. Sementara anak lelakinya, Beau yang juga pegawai tentera mati akibat kanser otak pada tahun 2015.

Sering dibuli kerana gagap

Ternyata trend membuli sudah ada sejak dulu lagi. Hanya kerana seorang individu ada kekurangan, maka dialah sasaran.

Joe Biden yang lahir pada tahun 1942 di Kota Rust Belt di Scranton, Pennsylvania merupakan anak sulung dari empat beradik. Semasa kecil dia dibesarkan oleh neneknya kerana keluarganya ada masalah kewangan.

IKLAN

"Ayah saya selalu berkata, 'Champ, saat kamu jatuh, kamu perlu bangkit kembali,"' kata Joe.

Semasa sekolah, dia gemar dalam suka, bermain bola sepak dan besbol untuk sekolah menengahnya tetapi disebabkan dirinya gagap, dia selalu menjadi mangsa buli rakan sebayanya. Pergh..kalau rakan-rakannya masih hidup, memang rasa menyesal kerana membuli seorang bakal Presiden Amerika.

Dan kerana gagap itulah, Biden ada gelaran iaitu DASH.

Ketika dirinya di kelas tujuh, dirinya dimalukan oleh seorang biarawati yang mengejek di saat dia cuba membacakan satu kertas.

IKLAN

'Tuan Buh-Buh-Buh-Biden, cakap apa itu?'

Kerana malu, dia balik begitu sahaja hingga ibunya naik angin dan menghantarnya kembali ke sekolah dan mengeluarkan kata-kata akan mengambil tindakan undang-undang jika anaknya dimalukan di kelas lagi.

Tapi anak kecil gagap ni menunjukkan kecemerlangan dalam akademik apabila terpilih memasuki Syracuse University College of Law pada tahun 1968 dan ia diterima di bar Delaware pada tahun berikutnya. Bahkan ketika anak muda wajib menyertai akademi tentera untuk menentang Vietnam ketika itu, Joe Biden berjaya mengelak sebanyak lima kali.

Ahli Senat termuda dipilih

Biden menjadi perhatian negara pada 1972 apabila menjadi orang termuda yang dipilih mengganggotai Senat pada usianya 29 tahun dengan menyertai parti Demokrat. Dan selepas itu kerjayanya politiknya terus cemerlang hingga kini.

Apa pun, kala ini trending di twitter perkataan Bye Bye Trump!