Hati-Hati Tulis Komen Di FB, Peguam Kongsi Natijah Bakal Korang Hadap Kalau Kena Tangkap

192

Jika dahulu medium fb digunakan untuk mencari kenalan lama terputus tetapi hari ini medium media sosial ini digunakan dengan meluasaya untuk  tujuan perniagaan,berkongsi ilmu dan tak kurang juga untuk meluahkan kemarahan kepada mana-mana individu tidak disukainya.

Dalam sesetengah kes, adakalanya ia melibatkan isu perkauman, mengkritik individu dan lain lagi atas alasan, fb ini adalah milik personal mereka.

Namun sebelum korang terus menerus memberikan komen bersifat jelik, menyebabkan kebencian dan lain lagi, baca perkongsian dibuat oleh peguam terkenal Nor Zabetha yang berkongsi sesuatu yang amat bermanfaat untuk kita baca.

Tahukah anda, jika kita salah menggunakan aplikasi Facebook, media sosial atau apa sahaja medium internet dengan cara lucah, menyebabkan kebencian, jelik, menghina, penipuan boleh didenda maksimum RM50,000 atau penjara maksimum 1 tahun atau kedua-duanya sekali.

Malah, ada hukuman tambahan lagi iaitu RM1,000 sehari sepanjang tempoh dimuat naik selepas sabitan bersalah. Hukuman ini bukan biasa-biasa.

Soalannya ada tidak orang yang pernah menghadap dakwaan di Mahkamah? Sebabnya makin hari, kita lihat makin menjadi-jadi komen di sosial media. Mestilah ada, cuma bukan semua kes dibawa ke perhatian umum. Hanya kes-kes tertentu sahaja yang mendapat liputan.

Kes bagi kesalahan di bawah Seksyen ini, pernah dilaporkan di Mahkamah iaitu AHMAD ABD JALIL lwn. PP [2015] 5 CLJ 480. Dalam kes ini, OKT menggunakan fake account dengan nama ‘Zul Yahya’ dan telah menghina Sultan Johor dengan ayat yang sangat keras.

Sewaktu komen tersebut dimuat naik, Pegawai Pusat Media, IPK Johor yang memantau pergerakan di laman Facebook telah ternampak komen tersebut.

Kemudian, pihak polis mengesan IP address komputer milik ‘Zul Yahya’ tersebut dan ia di alamatkan di tempat OKT bekerja. Hasil semakan penggunaan IP address komputer itu, memang digunakan oleh OKT.

Oleh itu, janganlah beranggapan bahawa fake account tidak akan dikenakan hukuman dan akan bebas membuat komen. Dalam kes seperti ini mereka akan memanggil pakar forensik Cybersecurity Malaysia, pegawai dari syarikat Telekom Malaysia.

Setakat laporan yang saya baca ada 30 orang saksi pendakwaan termasuklah pegawai polis, pakai forensik siber, pegawai telco dari beberapa syarikat, majikan dan ramai lagi.

Walapun OKT tidak mengakui dia adalah pemilik fake account Zul Yahya, namun berdasarkan keterangan saksi dan saksi pakar, serta dokumen dan siasatan kes mendapati bahawa OKT adalah pemilik akaun Zul Yahya dan dia telah membuat komen menghina Sultan tersebut.

Oleh yang demikian, bersalah di bawah Seksyen s. 233(1)(a) Akta Komunikasi dan Multimedia 1998 (Akta 588). OKT telah dikenakan hukuman RM20,000 dan jika gagal dibayar penjara 6 bulan.

Seksyen 233 ini adalah kesalahan menggunakan kemudahan rangkaian atau servis rangkaian seperti media sosial, aplikasi dan lain-lain. Elemen yang lain adalah salah guna tersebut dengan niat untuk menyebabkan rasa jelik, salah guna, ugutan atau gangguan kepada pihak lain.

Kes ini adalah contoh bagaimana anda boleh dikesan selain dari ini banyak lagi cara yang akan digunapakai. Sepandai-pandai tupai melompat akan jatuh ke tanah juga.

Sila berhati-hati sewaktu kita menulis. Kawal emosi. Jaga tulisan. Selepas buat research ini, saya sendiri baru tahu, rupa-rupanya PDRM ada pegawai pusat Media yang mengawal pergerakan dan status-status di laman sosial.

Langkah ini memang bagus, tambah lagi keadaan sekarang yang banyak menulis status-status menyentuh agama, bangsa atau politik yang boleh menyebabkan kebencian dan perbalahan. Bertindak dengan bijak dan dengan akal.

Ditulis oleh Nor Zabetha