DEWI REMAJA Breaking Through

MENYINGKAP PERJALANAN TIGA TAHUN YANG DILALUI LIMA DEWI PENYERI ISU MAC 2022 KAMI, SERIBU SATU PERASAAN TERUNGKAP MENGENANGKAN MEMORI MANIS BERSAMA. KELIBAT MEREKA SEMAKIN DIRASAI DALAM LALUAN MASING-MASING. SETIAP SEORANG PUNYA KISAH TERSENDIRI SEBAIK TIRAI DEWI REMAJA 2019 BERLABUH.

ARAHAN SENI: FZ AIMMAN, AZNIZA & MUSTAIZZAH PENGARANG: FZ AIMMAN PENYELARAS: RUZIANA ZAINAL, NOOR AIN NORMAN & FIEZREEN AHMAD JURUFOTO: AZFARINA SULAIMAN UNTUK IDEAKTIV SUNTINGAN: HEZRY ROKMAN PENGARAH KREATIF NADIA ABDULLAH PENERBIT VIDEO JUNIOR: SHERFIQA SHARIDAN JURUVIDEO: IZZUDIN ISMAIL & MUSLIM ABDULLAH SUNTINGAN VIDEO: AMIRUL FITRI SOLEKAN & DANDANAN: ARY MUZAMER BUSANA: GUESS & RIZMAN RUZAINI AKSESORI: HILL TO STREET

 

ADRIANA GHAFAR

BERKONGSI KISAH REALITI DI SEBALIK MISI BREAKING THROUGH MILIKNYA.

Tempoh beberapa bulan sesudah berakhirnya sesebuah pertandingan terbukti adalah tempoh yang amat penting buat mana-mana peserta program realiti. Ia menandakan bermulanya ‘pertandingan’ sebenar yang bakal membezakan momentum para pesertanya. Usah terkejut sekiranya yang lebih awal meninggalkan pertandingan memuncak naik dengan populariti serta produk berkualiti dalam tempoh tersebut. Apa jua boleh berlaku; bak kata orang it is a do-or-die time.

Justeru, apabila Adriana Ghafar yang menjadi bualan ramai penonton dek jawapan menyentuh jiwa yang dikongsikannya pada klimaks malam finale Dewi Remaja 2019; memilih untuk mendahulukan haluan sebagai pelajar jurusan perundangan di Universiti Malaya, ramai bertanyakan sekiranya sang Naib Juara itu tidak berminat untuk menempa nama dalam kancah seni tempatan.

Adriana tidak menghilang, jauh sekali melarikan diri. Gadis berusia 24 tahun ini hanya ingin menamatkan perjuangan yang sudahpun dimulakannya sebelum penyertaan dalam pencarian Dewi Remaja 2019.

Adriana Ghafar sebagai salah seorang penghias wajah hadapan Majalah Remaja edisi digital Mac 2022. PERSALINAN GUESS AKSESORI HILL TO STREET FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

“Pendidikan amatlah penting untuk saya. (Bergelar graduan jurusan undang-undang) juga merupakan impian keluarga saya. Bagi saya, untuk mengejar impian peribadi (sebagai seorang anak seni), saya perlu terlebih dahulu fulfill impian yang sudah ada dalam tangan.

“Saya menyertai pencarian Dewi Remaja setelah memulakan pengajian di Universiti Malaya. Sejak awal lagi, saya telah bulatkan tekad menghabiskannya pengajian walaupun rakan-rakan Dewi lain sudahpun giat menapak dalam industri hiburan. Pendidikan buat waktu ini adalah keutamaan saya.

IKLAN

“Jujurnya, saya pernah mempunyai perasaan ‘ketinggalan’ berbanding finalis lain. Ramai bertanyakan ke mana si Naib Juara sedangkan finalis lain sudahpun menyelesakan diri di landasan seni. You know what, I am not afraid.

“Tak kisah cepat atau lambat, rezeki tetap akan menjadi milik kamu jika kamu percaya boleh melakukannya. Semua orang ada jalan masing-masing and I am happy trully for my Dewi sisters,” ulasnya penuh tertib.

ARTIKEL BERKAITAN : Graduan Undang-Undang UM Raih Gelaran Naib Juara Dewi Remaja 2019 – REMAJA

Sepanjang pencarian Dewi Remaja 2019, Adriana Ghafar merupakan salah seorang calon underdog yang bijak mengintai peluang dan masa yang tepat untuk menyerlah serta membekaskan impak di mata juri. FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

“Naib Juara tidak hilang, cuma lambat sedikit. Benda ini… saya tidak kisah pun apa orang cakap kerana saya percaya pada kemampuan sendiri. That is exactly what Dewi Remaja has taught me.”

Benarlah kata Adriana, peluang yang tepat akan tiba pada waktu yang tepat.

Kemunculannya menerusi drama Kisah Cinta Kita di slot Akasia TV3 telah membuka pengalaman buat Adriana mengadaptasi diri di set penggambaran. Sedikit perasaan kekok dan gementar bila kembali berhadapan dengan kamera tidak dapat Adriana elakkan setelah agak lama tidak beraksi. Begitupun, ia pantas dapat diatasi setelah beberapa babak dilakonkan.

An actor will progress over time dan begitu juga saya. Dengan penyertaan dalam lebih banyak kelas lakonan selepas ini, saya pasti skil lakonan dapat terus diasah.”

IKLAN
SOLEKAN & DANDANAN ARY MUZAMER. BUSANA RIZMAN RUZAINI AKSESORI HILL TO STREET FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

Adriana merupakan salah seorang persona yang tidak mengenal erti mengalah. Bak katanya, dia dan finalis lain telah, “Mempelajari kepentingan menjaga diri dan masa serta keinginan untuk berjaya satu hari nanti. Displin dan pemikiran positif secara tidak langsung telah membantu membentuk diri saya pada hari ini.”

Penyertaannya dalam pencarian Dewi Remaja buat kali kedua setelah terdahulu mencuba nasib pada tahun 2018 telah menghadirkan keyakinan yang lebih tinggi untuk menaruh harapan dan benar-benar menonjolkan kebolehan. Ia dilakukannya sendiri tanpa paksaan sesiapa.

“Ia adalah keputusan yang tepat. Bila saya berjaya melepasi kesemua pusingan uji bakat itu, saya terus merasa wow.. benarlah bila kita fokus, percaya dan serius untuk menyertai sesuatu pertandingan atau melakukan apa saja dalam hidup, you can definitely nail it.

Satu demi satu langkahnya ke pentas finale dicatur dengan tenang. Tidak keterlaluan jika saya gambar Adriana sebagai salah satu calon underdog yang bijak mengintai peluang dan masa yang tepat untuk menyerlah serta membekaskan impak. Buktinya, jawapan finale milik Adriana masih terngiang-ngiang dalam ingatan kami.

“Jawapan saya pada malam itu hadir dari hati. Ia keluar secara natural dan lancar. I personally also like my answer.. dan saya masih nak jadi macam ayah saya.”

“Itu merupakan memori yang berbekas untuk saya. Orang akan ingat saya disebabkan oleh jawapan tersebut.”

IKLAN

Menempatkan diri sebagai Naib Juara Dewi Remaja 2019 tidak pernah terlintas dalam ingatannya. Adriana sekadar menyasarkan kedudukan tiga finalis terbaik pada malam tersebut, lalu sukar untuknya menggambarkan perasaan berdiri bersebelahan Shaza Bae pada waktu itu.

“Sepanjang pertandingan, I really felt mentally challenged. It is not so much about how others think of me; it is rather about my confidence, really. Saya selalu terbayangkan, ‘Aku boleh buat ke tak?’ dari awal sehinggalah ke malam finale. Akhirnya pada momen terakhir itu, barulah saya punya kekuatan to just let it go and be myself,” katanya yang menyerahkan segala kudrat dan harapan kepada Yang Maha Esa. Jika ada rezeki, adalah; fikirnya.

(Dari Kiri) : Syamira Nazir, Nina Amin, Shaza Bae, Myra Natasya dan Adriana Ghafar sebagai penghias hadapan Majalah Remaja edisi digital Mac 2022. FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

Gelaran Naib Juara Dewi Remaja 2019 yang disandangnya itu sekaligus menjadi pivotal point buat Adriana DAN ramai gadis remaja yang menyaksikan momen tersebut. Sekali lagi dia membuktikan bahawa kepercayaan dalam diri dan frasa ‘believe in yourself’ bukan satu omongan kosong.

“Ketahuilah matlamat kamu berada di uji bakat Dewi Remaja 2022 sebelum hadir ke sana. Cari apa misi sebenar kamu selepas pencarian itu berakhir. Dari situ, kamu akan lebih yakin mempersembahkan diri kamu di hadapan para juri. Tonjolkan saja diri, do not reserve your potential in front of them,” pesannya kepada mereka yang bakal meneruskan legasi jenama Dewi Remaja pada tahun ini.

ARTIKEL BERKAITAN : Nina Amin Kikis Rasa Malu Demi Kerjaya Modelling

BACA LAGI : Syamira Nazir Tidak Jadikan Hijab Satu Penghalang – REMAJA

Update terkini tentang isu semasa, dunia hiburan, kecantikan, fesyen dan gaya hidup? Ikuti telegram rasmi Remaja untuk lebih banyak info dan juga peraduan menarik.